Analis: Pertemuan rahasia "Israel"-Saudi mengirim pesan kuat kepada Biden soal Iran

290

RIYADH / JERUSALEM (Arrahmah.com) – Pertemuan bersejarah antara perdana menteri “Israel” dan putra mahkota Arab Saudi telah mengirimkan sinyal kuat kepada sekutu dan musuh bahwa kedua negara tetap berkomitmen kuat untuk menahan musuh bersama mereka, Iran.

Pertemuan rahasia Minggu lalu di kota Neom Saudi, yang dikonfirmasi oleh pejabat “Israel” tetapi ditolak secara terbuka oleh Riyadh, menyampaikan pesan terkoordinasi kepada Presiden terpilih AS Joe Biden bahwa sekutu utama Washington di kawasan itu satu komitmen.

Iklan

Itu adalah kunjungan pertama yang dikonfirmasi secara publik ke Arab Saudi oleh seorang pemimpin “Israel” dan pertemuan yang ada di luar dugaan siapapun karena kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik formal. Tapi kabar tersebut itu menggarisbawahi kedalaman kekhawatiran kedua negara tentang Iran, dan menunjukkan bagaimana penentangan terhadap Teheran membawa penataan kembali strategis negara-negara di Timur Tengah.

“Itu soal Iran, Iran, Iran,” menteri kabinet “Israel” Tzachi Hanegbi mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel ketika ditanya tentang kunjungan tersebut. “Sangat, sangat penting untuk menciptakan poros yang mengisolasi Iran.”

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, penguasa de facto kerajaan, dan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu menikmati dukungan kuat dari Presiden AS Donald Trump dan memperjuangkan kampanye “tekanan maksimum” -nya terhadap Iran.

Mereka khawatir Biden akan mengadopsi kebijakan tentang Iran yang serupa dengan yang diadopsi selama kepresidenan AS Barack Obama.

Biden mengatakan dia akan bergabung kembali dengan pakta nuklir internasional dengan Iran yang dihentikan Trump pada 2018 – dan bekerja dengan sekutu untuk memperkuat ketentuannya – jika Teheran pertama kali melanjutkan komitmennya.

Baik “Israel” dan Arab Saudi baru-baru ini meningkatkan retorikanya terhadap Iran, yang terkunci dalam beberapa perang proksi dengan Riyadh di wilayah tersebut.

Iran telah membangun jaringan milisi Syiah bersenjata di seluruh dunia Arab, dari Irak hingga Suriah dan Libanon hingga ke Teluk dan Yaman. Kelompok Houtsi yang didukung Teheran di Yaman menyerang instalasi minyak Saudi minggu lalu, yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap target Saudi.

“Israel” melancarkan perang bayangan melawan pasukan Iran, sebagian besar melalui serangan udara reguler di Suriah terhadap kelompok paramiliter Syiah Lebanon Hizbullah, pada Pengawal Revolusi Iran, dan pada pasokan senjata saat mereka dipindahkan ke seluruh negeri.

Raja Saudi tak tahu-menahu

Pertemuan hari Minggu diadakan di hadapan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan kepala mata-mata “Israel”, kata media Israel.

Pompeo, yang telah mencoba membujuk Arab Saudi untuk mengikuti jejak Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan dalam menormalisasi hubungan dengan “Israel”, menolak untuk mengkonfirmasi pertemuan tersebut. Tetapi para diplomat di wilayah tersebut mengatakan utusan AS secara pribadi telah mengkonfirmasi pertemuan itu berlangsung.

Netanyahu menolak mengomentari pertemuan tersebut. Dia belum mengunjungi UEA dan Bahrain sejak hubungan formal didirikan, dengan persetujuan diam-diam dari pembangkit tenaga listrik Teluk Arab Saudi.

Pada hari Kamis (26/11/2020), dia memperkirakan lebih banyak negara yang akan menormalkan hubungan dengan “Israel” dalam beberapa bulan ke depan.

Ada pembicaraan terbatas tentang pertemuan itu di media sosial Saudi, tetapi beberapa tokoh oposisi mengecam kunjungan tersebut. Analis politik mengatakan penolakan Saudi atas pertemuan itu bisa menjadi cara untuk menguji keadaan di dalam negeri.

Arab Saudi, tempat kelahiran Islam, telah melunakkan pendiriannya terhadap “Israel” dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mengisyaratkan belum siap untuk secara resmi menormalisasi hubungan, yang menurut para analis akan menjadi langkah sulit bagi Raja Salman dengan tidak adanya perdamaian “Israel”-Palestina.

“(Pertemuan dengan Netanyahu) bertujuan untuk menyoroti bahwa MBS (Mohammed bin Salman) lebih berkeinginan daripada ayahnya untuk mengambil langkah-langkah menuju normalisasi tanpa terlebih dahulu mencapai solusi dua negara,” kata Neil Quilliam, Associate Fellow di lembaga think tank Chatham House.

Meskipun demikian, normalisasi diperkirakan tidak akan terjadi selama Raja Salman masih hidup, kata seorang sumber Saudi yang memiliki hubungan baik dan seorang diplomat asing di Riyadh.

“Normalisasi … adalah cara untuk mengalihkan fokus (Biden) dari masalah lain, terutama hak asasi manusia (Saudi),” kata diplomat itu.

Sumber Saudi dan diplomat tersebut mengatakan bahwa raja Saudi tidak mengetahui tentang kunjungan Netanyahu.

Meskipun raja memimpin pertemuan virtual pemimpin G20 akhir pekan lalu, desas-desus tentang kesehatannya yang menurun telah beredar sejak dia dirawat di rumah sakit musim panas ini.

Sebuah video bocor selama KTT G20 yang menunjukkan MBS mengoreksi ingatan sang raja, kebocoran yang menurut sumber disengaja.

Kantor media pemerintah Saudi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kebocoran dari “Israel”

Bocoran pertemuan Pangeran Mohammed dengan Netanyahu mungkin disengaja dari “Israel”: sebuah jet eksekutif digunakan untuk penerbangan langsung dari Tel Aviv, yang dengan cepat terlihat pada pelacak penerbangan open-source, dan sensor “Israel” tidak berupaya untuk menghentikan pelaporan tentang penerbangan tersebut.

Kebocoran itu memberi Netanyahu kesempatan untuk mempermalukan saingan politiknya, Menteri Pertahanan Benny Gantz, yang akan mengambil alih jabatan sebagai perdana menteri setahun dari sekarang di bawah perjanjian pembagian kekuasaan.

Itu termasuk berita bahwa Netanyahu belum memberi tahu Gantz tentang penerbangan yang pada dasarnya menyiratkan kepada para pemilih “Israel” bahwa politisi sentris itu tidak dapat dipercaya untuk merahasiakannya, menyusul spekulasi bahwa pemilihan awal sudah direncanakan.

Gantz menyebut kebocoran itu “tidak bertanggung jawab”.

Netanyahu telah mengakui bahwa dia juga merahasiakan Gantz tentang negosiasi rahasia dengan UEA yang mengarah pada normalisasi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah