400 kuburan Muslim Tuo ditemukan di Spanyol

TAUSTE (Arrahmah.com) – Pekerja jalan di kasawan Kota Tauste, timur laut Spanyol secara tak terduga menemukan kuburan Islam yang diperkirakan digunakan pada abad ke-8 hingga abad 11 Masehi. Lebih dari 400 kuburan ditemukan di situs tersebut.

Iklan

Menurut Alicia McDermott di laman Ancient Origins, temuan itu menjadi bukti dari dugaan sebelumnya tentang keberadaan pemukiman umat Islam di daerah tersebut, sekaligus mengungkap salah satu kompleks permakaman era Islam tertua dan terawat di negara tersebut.

Kuburan muslim kuno pertama mengejutkan para pekerja saat mereka melebarkan jalan di kota Tauste, dekat kota Zaragoza.

Permakaman yang luas, yang membentang lebih dari lima hektare, menunjukkan bahwa populasi muslim di daerah tersebut lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sebelum penggalian yang dilakukan baru-baru ini, sumber-sumber tradisional dan sumber tertulis menyatakan bahwa kehadiran muslim di wilayah tersebut pada dasarnya “kebetulan dan bahkan tidak ada” di kota ini.

Miriam Pina Pardos, direktur Observatorium Antropologi Nekropolis Islam Tauste dengan asosiasi budaya El Patiaz, sebagaimana dilansir CNN (20/11/2020), bahwa asosiasi budaya melihat petunjuk bahwa kota itu pernah menampung populasi umat Islam yang besar, bahkan sebelum kerangka ditemukan baru-baru ini.

Mereka mengetahuinya hanya dengan melihat arsitekturnya dan dari memeriksa temuan sebelumnya dari kuburan muslim kuno lainnya di kota tersebut.

Arkeolog Eva Gimenez, yang telah bekerja di situs tersebut, kepada CNN: “Kami dapat melihat bahwa budaya muslim dan kehadiran Islam di daerah ini lebih penting dari yang kami kira. Kami dapat melihat ada populasi Muslim yang besar di sini, di Tauste, sejak awal kehadiran muslim di Spanyol. Ini sangat penting – 400 makam Muslim menunjukkan orang-orang tinggal di sini selama berabad-abad.”

Rafael Laborda, salah satu arkeolog yang menggali makam Islam kuno, lebih lanjut menjelaskan kepada Times, “Kami telah menemukan salah satu kuburan Muslim tertua dan terawat di Semenanjung Iberia. Meskipun ini adalah daerah perbatasan yang tidak menentu, pekerjaan kami menunjukkan bahwa pekuburan ini milik komunitas muslim yang stabil yang berlangsung selama lebih dari empat abad.”

Pada 711 M, bangsa Moor menginvasi Semenanjung Iberia, yang mereka sebut Al Andalus. Mereka hanya membutuhkan waktu tujuh tahun untuk menaklukkan wilayah tersebut.

Pada abad ke-10, kendali Muslim atas semenanjung itu menurun dan pada 1492 orang Kristen telah menguasai kembali daerah itu. Tetapi ada banyak perubahan politik dan sosial yang terjadi selama berabad-abad Semenanjung Iberia dikenal sebagai Al Andalus.

Sebagian besar jenazah terawat dengan baik, kecuali beberapa pemakaman yang rusak akibat pipa modern. Pina Pardos mengatakan bahwa semua kerangka itu dikuburkan mengikuti adat istiadat Islam, “diposisikan ke kanan dan menghadap tenggara, ke arah Makkah.”

Middle East Monitor melaporkan, bahwa 10% dari jenazah akan dianalisis oleh para peneliti, termasuk para ilmuwan yang akan menganalisis DNA. Harapannya, langkah itu dapat menunjukkan dengan tepat asal-usul populasi dan bahkan mungkin “kecepatan masuk Islam di antara masyarakat lokal.”

Sisa tubuh manusia lainnya akan disimpan di ruang bawah tanah yang secara khusus dibangun untuk menampung mereka.

Penemuan kuburan Muslim kuno di Tauste telah menyumbang banyak informasi arkeologis dan genetik kuno. Analisis lanjutan dari DNA dan bahan arkeologi akan membantu para peneliti untuk lebih memahami dampak kehadiran Islam kuno pada sejarah Semenanjung Iberia. (hanoum/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah