Putin: Nagorno-Karabakh tak terpisahkan dari Azerbaijan

608

MOSKOW (Arrahmah.com) – Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengakui bahwa wilayah Nagorno-Karabakh secara internasional diakui sebagai milik Azerbaijan, dua pekan setelah Armenia menyerahkan wilayah tersebut setelah kekalahannya dari pasukan Azeri.

Berbicara di saluran Rusia Rossiya 1 TV , Putin beralasan bahwa penolakan Yerevan untuk mengakui kemerdekaan Nagorno-Karabakh selama pendudukannya di provinsi tersebut membuktikan bahwa itu adalah bagian yang tidak terpisahkan dari wilayah Azerbaijan.

Iklan

“Armenia tidak mengakui kemerdekaan dan kedaulatan Nagorno-Karabakh,” kata Putin. “Artinya, dari sudut pandang hukum internasional, baik Nagorno-Karabakh dan semua wilayah yang berbatasan dengannya merupakan dan merupakan bagian integral dari wilayah Republik Azerbaijan.”

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa status Nagorno-Karabakh belum selesai dan bahwa “Kami telah sepakat bahwa kami akan mempertahankan status quo, situasi saat ini. Apa yang akan terjadi selanjutnya akan diputuskan di masa depan atau oleh pemimpin masa depan, peserta masa depan dalam proses ini. ”

Wilayah pegunungan di Kaukasus selatan selama beberapa dekade telah menjadi sengketa antara Baku dan Yerevan, dengan itu diakui secara internasional sebagai wilayah Azerbaijan selama pendudukannya oleh pasukan separatis Armenia.

Meskipun berada di bawah kendali dan dukungan Armenia, apa yang mereka sebut “Artsakh” secara resmi diduduki oleh milisi etnis Armenia daripada angkatan bersenjata negara itu, yang berarti bahwa itu mewakili gerakan separatis dan status daerah itu tetap diperdebatkan.

Itu berubah ketika enam pekan pertempuran baru pecah antara pasukan Armenia dan Azerbaijan pada bulan September, yang mengakibatkan penaklukan Baku atas wilayah-wilayah strategis dan perantara kesepakatan damai oleh Rusia pada 9 November. Berdasarkan kesepakatan itu, pasukan Armenia akan menarik diri dari wilayah yang mereka duduki dan menyerahkannya kepada pasukan Azeri, sementara pasukan penjaga perdamaian Rusia akan memfasilitasi pemindahan yang aman itu bersama dengan pengamatan militer Turki.

Pengakuan Putin tentang status hukum Nagorno-Karabakh sebagai wilayah Azerbaijan dipandang sebagai pernyataan paling jelas tentang masalah tersebut oleh kepala negara Rusia. Itu juga terjadi setelah dia pekan lalu memperingatkan pemerintah Armenia agar tidak mundur dari kesepakatan itu, ketika para pengunjuk rasa di Yerevan yang menentang penyerahan mendatangkan malapetaka dan kehancuran di ibu kota dan meminta Perdana Menteri Nikol Pahinyan untuk mundur.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah