Lembaga donor internasional siap topang Afghan dengan miliaran dolar

186

JENEWA (Arrahmah.com) – Puluhan lembaga donor mulai menjanjikan miliaran dolar sebagai bantuan bagi Afghanistan dalam konferensi yang digelar di Jenewa hari Selasa (24/11/2020), dengan harapan negosiasi damai yang dibangun antara pemerintah dan Taliban belakangan ini akan menutup perang yang telah berlangsung selama dua dekade di negara tersebut.

Selama menjelang konferensi donor internasional empat tahunan, para diplomat memperkirakan Afghanistan dapat menerima dana 15-20% dari sekitar $ 15,2 miliar yang dijanjikan pada konferensi terakhir di Brussel pada tahun 2016 karena ketidakpastian atas proses perdamaian dan kesulitan mendapatkan komitmen selama pandemi virus corona.

Iklan

“Terlepas dari penderitaan ini, saya ingin menjelaskan bahwa komitmen kami untuk bernegosiasi dengan Taliban tetap teguh … kami harus mengakhiri kekerasan yang menghantui hidup kami dan merampas kesenangan dari anak-anak kami,” Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan, mengikuti konferensi virtual dalam tautan video dari Kabul.

Juga berpidato di konferensi tersebut, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyerukan gencatan senjata sesegera mungkin, saat kekerasan yang terus meningkat akhhir-akhir ini.

Komitmen menjaga pembiayaan dengan ketat dapat memberi pemerintah asing pengaruh untuk menyuntikkan rasa urgensi yang lebih besar ke dalam proses perdamaian, kata para diplomat.

Pemerintah Afghanistan, konon, membutuhkan bantuan asing untuk menutupi sekitar tiga perempat dari pengeluarannya. Selain itu, sebagian besar pemerintah berada di bawah tekanan kuat untuk melakukan penghematan saat mereka meningkatkan pengeluaran untuk membantu ekonomi mereka sendiri pulih dari dampak pandemi virus corona.

Uni Eropa menjanjikan 1,2 miliar euro ($ 1,43 miliar) selama empat tahun tetapi menekankan bantuan itu bergantung pada persyaratan yang ketat.

“Lintasan masa depan Afghanistan harus mempertahankan perolehan demokrasi dan hak asasi manusia sejak 2001, terutama terkait dengan hak-hak perempuan dan anak-anak,” kata kepala kebijakan luar negeri UE Josep Borrell.

“Setiap upaya untuk memulihkan emirat Islam akan berdampak pada keterlibatan politik dan keuangan kami,” tambahnya, mengacu pada aturan Taliban sebelumnya antara tahun 1996 dan 2001.

Inggris, salah satu donor bilateral teratas negara itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan menjanjikan $ 227 juta sebagai bantuan sipil dan pangan tahunan.

Finlandia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menyelenggarakan konferensi dengan pemerintah Afghanistan, mendesak komunitas internasional untuk tidak meninggalkan komitmen mereka terhadap negara itu saat Amerika Serikat menarik pasukannya.

“(Afghanistan) akan membutuhkan dukungan berkelanjutan dari komunitas internasional: politik, keuangan, dan teknis. Sekarang bukan waktunya untuk pergi,” kata Deborah Lyons, kepala misi PBB untuk Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah