Tidak rela rumahnya dibongkar petugas, seorang wanita bakar diri

420

TEHERAN (Arrahmah.com) – Insiden mengejutkan tentang seorang wanita yang membakar dirinya di provinsi Hormozgan di Iran selatan telah menimbulkan kemarahan dan kemarahan yang meluas di seluruh negeri, lapor Anadolu Agency.

Insiden itu dilaporkan pada Kamis di kota pelabuhan Bandar Abbas, di mana seorang wanita berusia 35 tahun mencoba bakar diri setelah rumahnya dihancurkan oleh otoritas setempat.

Iklan

Wanita itu, menurut pejabat setempat, menderita luka bakar yang parah dan saat ini sedang menjalani perawatan di rumah sakit lokal di kota di pantai selatan Iran.

Sumber lokal mengatakan wanita itu tinggal bersama dua anaknya bersama dengan dua wanita lain dan anak-anak mereka di rumah bobrok yang terletak di kota kota Bist o Davvam.

Saat ibunya dirawat di rumah sakit, anak-anaknya dan penghuni lainnya kehilangan tempat tinggal.

Pejabat provinsi yang mengunjungi korban di rumah sakit pada hari Jumat telah memerintahkan penyelidikan atas masalah yang telah menghebohkan di media sosial.

Kota pelabuhan Bandar Abbas, yang berlokasi strategis di pintu masuk Teluk Persia, menghadap ke Selat Hormoz, diduga menjadi pusat komersial penting di wilayah tersebut.

Namun, kawasan itu telah direduksi menjadi pusat ghetto yang ditempati oleh orang-orang yang dilanda kemiskinan. Menurut perkiraan resmi, sekitar setengah dari populasi di kota pelabuhan – sekitar 240.000 – tinggal di rumah resmi.

Insiden terbaru sekali lagi menyoroti kemiskinan yang parah di provinsi tersebut, kondisi kehidupan yang sulit, dan ketidakpedulian pemerintah daerah terhadap penderitaan rakyat.

Pejabat kotamadya mengatakan peringatan telah diberikan kepada penghuni rumah untuk mengosongkannya karena tanah itu milik pemerintah dan “terletak di saluran banjir”.

Tetapi kerabat wanita tersebut mengklaim bahwa mereka telah meminta pemerintah kota untuk tidak melanjutkan rencana tersebut, karena mereka tinggal di rumah “karena kebutuhan, bukan pilihan”.

Insiden itu telah menimbulkan kemarahan dan kemarahan yang meluas di seluruh Iran.

Samieh Rafiee, seorang anggota parlemen dari ibukota Teheran, mengecam tindakan tersebut dan menyerukan “amandemen undang-undang yang ada” untuk mencegah insiden seperti itu di masa depan.

Ali Reza Zakhani, seorang anggota parlemen dari kota Qom, menyebutnya sebagai “peristiwa pahit” dan contoh “perilaku diskriminatif” terhadap orang miskin.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah