Berita Dunia Islam Terdepan

Pompeo siap bertandang ke UAE diskusikan penjualan senjata & normalisasi "Israel"

90

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Mike Pompeo akan bertemu dengan putra mahkota Abu Dhabi hari Sabtu (21/11/2020) untuk membahas kesepakatan senjata bernilai miliaran dolar yang direncanakan antara Amerika Serikat dan Uni Emirat Arab, serta hubungan baru negara Teluk itu dengan “Israel”.

Dalam sebuah pernyataan minggu ini, Departemen Luar Negeri AS mengatakan Pompeo akan bertemu dengan Mohammed bin Zayed Al Nahyan, yang sering dianggap sebagai penguasa de facto negara itu, untuk membahas kesepakatan UEA-“Israel” dan masalah lain yang menjadi perhatian bilateral termasuk kerja sama keamanan dan melawan pengaruh buruk Iran di wilayah tersebut.

Pompeo, yang menolak untuk mengakui kekalahan Presiden AS Donald Trump, telah melakukan tur ke luar negeri yang sejauh ini telah membawanya ke Prancis, Turki, Georgia, dan “Israel” – negara-negara yang semua pemimpinnya telah memberi selamat kepada Presiden terpilih Joe Biden atas kemenangannya.

“Selama pemerintahan Trump, hubungan Amerika Serikat dan Uni Emirat Arab telah tumbuh lebih dalam dan lebih luas daripada pada titik mana pun sebelumnya,” kata Pompeo dalam pernyataan itu.

Tetapi rencana administrasi Trump untuk menjual senjata senilai $ 23,3 miliar ke Abu Dhabi, termasuk pesawat F-35 dan sistem udara tak berawak, telah menarik kemarahan para legislator di Washington DC, yang mencoba menghentikan transfer tersebut.

Penjualan senjata itu dilakukan setelah UEA setuju untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel” dalam kesepakatan yang ditengahi menjelang pemilihan umum AS.

Berita Terkait

UEA adalah salah satu dari tiga negara Arab yang melakukannya dalam beberapa bulan terakhir, dengan Bahrain dan Sudan juga mengumumkan kesepakatan dengan “Israel” atas perintah pemerintahan Trump.

Senator Demokrat Chris Murphy dan Bob Menendez dan Senator Rand Paul, seorang Republikan, mengkritik penjualan senjata kepada pemerintah Emirat dan mengajukan empat resolusi bersama bipartisan yang berusaha menghentikan kesepakatan itu.

Para senator mengatakan mereka takut negara Teluk akan menggunakan senjata itu dalam pelanggaran hukum internasional.

“Emirat adalah mitra keamanan yang penting, tetapi perilaku mereka baru-baru ini mengindikasikan bahwa senjata-senjata ini mungkin digunakan melanggar hukum AS dan internasional,” kata Murphy dalam sebuah pernyataan.

“Penjualan sebesar ini dan konsekuensi ini tidak boleh terjadi di hari-hari memudarnya kepresidenan yang lemah, dan Kongres harus mengambil langkah-langkah untuk menghentikan transfer senjata yang berbahaya ini.”

Tetapi UEA tetap menjadi salah satu sekutu terkuat AS di Timur Tengah, bersama “Israel” dan Arab Saudi, karena berusaha untuk menambah tekanan pada Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.