Berita Dunia Islam Terdepan

Armenia tunjuk menhan baru pasca gencatan senjata Nagorno-Karabakh

342

Support Us

YEREVAN (Arrahmah.com) – Presiden Armenia menunjuk menteri pertahanan baru pada Jumat (19/11/2020) setelah meluasnya kecaman terhadap pemerintah atas gencatan senjata yang mengamankan kemajuan bagi Azerbaijan di Nagorno-Karabakh pasca pertempuran selama enam minggu.

Keputusan yang diterbitkan di situs kepresidenan menunjukkan Presiden Armen Sarkissian telah mencopot Davit Tonoyan sebagai menteri pertahanan, sebuah jabatan yang dia pegang sejak Mei 2018, dan menggantinya dengan Vagharshak Harutyunyan, yang menjabat dari 1999 hingga 2000.

Ribuan pengunjuk rasa menuntut Perdana Menteri Nikol Pashinyan mundur atas gencatan senjata yang mengakhiri pertempuran terberat dalam beberapa dekade di Nagorno-Karabakh, daerah kantong yang berada di dalam Azerbaijan tetapi sebagian besar dihuni oleh etnis Armenia.

Di bawah kesepakatan yang ditengahi Rusia, para pemimpin etnis Armenia Nagorno-Karabakh menyerahkan petak-petak wilayah yang telah mereka kuasai selama beberapa dekade, tetapi terus diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan.

Berita Terkait

Selama pertempuran baru-baru ini, pasukan Azeri merebut kembali sebagian besar wilayah yang hilang dalam perang pada 1990-an.

Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan pasukannya telah memasuki distrik Agdam, sebuah daerah di luar Nagorno-Karabakh yang harus dilepaskan oleh pasukan Armenia berdasarkan kesepakatan gencatan senjata.

Pashinyan, yang telah menolak seruan untuk mengundurkan diri, meluncurkan rencana aksi enam bulan pada hari Rabu (17/11) yang menurutnya dirancang untuk memastikan stabilitas Armenia.

Sebelum pemecatan Tonoyan diumumkan, sebuah laporan awal oleh surat kabar Armenia Aravot mengatakan bahwa dia telah mengajukan pengunduran dirinya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.