Berita Dunia Islam Terdepan

Aktivis wanita Saudi alami pelecehan seksual di Penjara

522

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Aktivis hak-hak perempuan Saudi telah disiksa dan dilecehkan secara seksual oleh para interogator saat mereka mendekam di penjara, tidak memiliki pengadilan yang adil, klaim laporan baru-baru ini.

Laporan berjudul, A Stain on World Leaders and the G20 Summit in Saudi Arabia: Penahanan dan penyiksaan yang memalukan terhadap wanita Saudi, dirilis beberapa hari yang lalu, disiapkan oleh Helena Kennedy, Baroness Kennedy dari Shaws, QC.

Para tahanan wanita disiksa dan dipaksa “untuk melakukan tindakan seksual terhadap para interogator, dan bentuk pelecehan seksual lainnya seperti memaksa mereka untuk menonton pornografi,” kata laporan itu.

Dugaan pelanggaran dilakukan terhadap aktivis Aida Al-Ghamdi yang “dipaksa menonton pornografi” serta Loujain Al-Hathloul dan Eman Al-Nafjan yang dipaksa “untuk mencium dan melakukan tindakan seksual lainnya terhadap para interogator.”

Laporan itu bertujuan menarik perhatian dunia untuk membebaskan para aktivis hak-hak perempuan yang menjadi sasaran “kondisi penahanan yang tidak manusiawi dan merendahkan, kurungan isolasi, dan proses peradilan yang tidak adil”.

Berita Terkait

“Saat Arab Saudi bersiap menjadi tuan rumah KTT G20 para pemimpin dunia pada akhir November, penting bagi dunia untuk membela mereka yang masih mendekam di penjara Saudi,” kata laporan itu.

Pengacara hak asasi manusia Kennedy mendesak para pemimpin dunia untuk memboikot KTT – yang diadakan secara virtual karena pandemi virus corona – untuk menekan Arab Saudi agar membebaskan para aktivis.

“Para pemimpin dunia dan negara-negara G20 seharusnya tidak berpartisipasi dalam KTT G20 di Arab Saudi pada akhir November kecuali para tahanan dibebaskan,” kata Kennedy.

Laporan itu juga mendesak agar Putra Mahkota Muhammad bin Salman bertanggung jawab bersama dengan tokoh-tokoh yang dekat dengannya, termasuk adik laki-lakinya Khalid bin Salman dan Saud Al-Qahtani, mantan penasihat pengadilan kerajaan Saudi, yang terlibat dalam pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.