Berita Dunia Islam Terdepan

Senat AS berusaha bekukan penjualan senjata ke UAE

331

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Tiga senator Amerika Serikat pada hari Rabu (18/11/2020) mengatakan mereka akan memperkenalkan undang-undang yang berusaha menghentikan upaya administrasi Trump untuk menjual lebih dari $ 23 miliar drone dan sistem senjata lainnya ke Uni Emirat Arab, pertikaian dengan presiden dua bulan sebelum dia akan meninggalkan kantornya.

Senator Demokrat Bob Menendez dan Chris Murphy dan Senator Republik Rand Paul mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan empat resolusi terpisah yang tidak menyetujui rencana Presiden Donald Trump untuk menjual drone Reaper dan amunisi lain senilai miliaran dolar, pesawat tempur F-35, dan rudal udara-ke-udara ke UEA.

Para anggota parlemen mengatakan pemerintahan Trump, berusaha mempercepat penjualan persenjataan canggih, menghindari proses peninjauan kongres yang normal.

Mereka mengatakan Departemen Luar Negeri dan Pertahanan AS juga menolak untuk menanggapi pertanyaan tentang bagaimana pemerintah akan menangani risiko keamanan nasional terkait dengan penjualan yang diusulkan.

Murphy juga prihatin dengan “perilaku” UEA di wilayah tersebut, menurut pernyataan bersama yang dia dan Menendez rilis pada hari Rabu (18/11).

Berita Terkait

“Emirat adalah mitra keamanan penting, tetapi perilaku mereka baru-baru ini menunjukkan bahwa senjata-senjata ini mungkin digunakan dengan melanggar hukum AS dan internasional. UEA telah melanggar perjanjian penjualan senjata di masa lalu, yang mengakibatkan senjata AS berakhir di lengan kelompok milisi berbahaya, dan mereka gagal mematuhi hukum internasional di Libya dan Yaman,” kata Murphy dalam pernyataan itu.

Persenjataan yang dijual termasuk jet tempur paling canggih di dunia, F-35, yang penjualannya merupakan bagian dari negosiasi normalisasi antara UEA dan “Israel”.

AS dan UEA bertujuan untuk memiliki surat perjanjian untuk jet F-35 tepat pada Hari Nasional UEA, yang dirayakan pada 2 Desember.

Kesepakatan itu juga mencakup lebih dari 14.000 bom dan amunisi mematikan dan penjualan drone AS terbesar kedua ke satu negara, ungkap para senator.

Hubungan Luar Negeri Senat AS dan Komite Urusan Luar Negeri Dewan Perwakilan Rakyat memiliki wewenang untuk meninjau dan memblokir penjualan senjata di bawah proses peninjauan informal.

“Penjualan sebesar ini dan konsekuensi ini seharusnya tidak terjadi pada hari-hari memudarnya kepresidenan yang lemah, dan Kongres harus mengambil langkah-langkah untuk menghentikan transfer senjata yang berbahaya ini,” kata Murphy, anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.