Rezim Suriah buka museum Bassel Al-Assad di tengah krisis ekonomi

251

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Rezim Suriah telah membuka museum baru yang didedikasikan untuk saudara Presiden Bashar Asad, Bassel Al-Assad, ketika negara itu mengalami krisis ekonomi dan kekurangan gandum dan bahan bakar yang parah.

Federasi Olahraga Umum negara itu pekan ini meresmikan museum ‘Martir Ksatria Emas Basil al Assad’ di kompleks olahraga yang dikenal sebagai Kota Olahraga Al-Assad di kota pesisir Lattakia.

Iklan

Menurut Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah (SNHR), itu adalah salah satu dari sekian banyak kegiatan yang dilakukan oleh rezim dalam rangka memperingati 50 tahun kudeta pada 13 November 1970, yang membawa Bashar Al- Ayah Assad Hafez Al-Assad berkuasa. Kudeta itu dan ‘Gerakan Korektif’ yang mengikuti memperkuat pemerintahan keluarga Assad yang sedang berlangsung di Suriah.

Foto-foto museum baru dirilis oleh Kantor Berita Arab Suriah SANA milik pemerintah, dan menunjukkan patung Bassel putih di tengah galeri, dilaporkan dikelilingi oleh 60 foto Assad muda, serta piala, medali. , pelana dan pakaian berkuda yang digunakannya. Total ruangan yang digunakan museum seluas 350 meter persegi dikelilingi taman seluas 8.000 meter persegi.

Bassel Al-Assad meninggal pada Januari 1994, ketika dia menabrak penghalang dalam perjalanan ke bandara di ibu kota Damaskus dan tewas seketika.

Baca Juga

Pembukaan museum, dan perkiraan biaya tinggi yang diperlukan untuk menyelesaikannya, terjadi di tengah krisis ekonomi yang disebabkan oleh korupsi rezim dan sanksi internasional, dan semakin buruknya kebutuhan pokok seperti gandum dan bahan bakar.

Kekurangan itu telah mendorong pihak berwenang untuk mengimpor pasokan besar gandum berkualitas rendah dari Rusia, dan produksi roti telah diambil alih oleh rezim di seluruh wilayahnya untuk memberikan jatah dan mensubsidi distribusinya melalui ‘sistem kartu pintar’.

Hal ini mengakibatkan kerumunan warga sipil terbentuk di luar beberapa toko roti yang tersisa, yang dibuat berbaris dan menerima paket roti mereka yang terbatas, dengan banyak yang tidak dapat memperolehnya sebelum kehabisan untuk hari itu.

Krisis tersebut, ditambah dengan konflik sembilan tahun yang sedang berlangsung di dalam negeri, telah membuat beberapa orang seperti SNHR mengutuk prioritas rezim dalam menghormati keluarga Assad daripada memfasilitasi solusi politik dan membantu warga sipil yang berjuang.

Dalam laporannya tentang pembukaan museum, SNHR menyatakan bahwa “untuk rezim, satu-satunya masalah yang benar-benar penting adalah kelangsungan hidup keluarga penguasa dan elit kecil penerima manfaat, terlepas dari berapa pun biayanya.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya