Berita Dunia Islam Terdepan

Rusia kerahkan pasukan ke Nagorno-Karabakh

1.016

Support Us

MOSKOW/YEREVAN/BAKU (Arrahmah.com) – Rusia akhirnya mengerahkan pasukannya ke kantong gunung Nagorno-Karabakh pada Selasa (10/11/2020) sebagai bagian dari kesepakatan gencatan senjata untuk mengakhiri pertempuran sengit selama enam minggu antara Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, Azerbaijan akan mempertahankan keuntungan teritorial yang diperoleh dalam pertempuran tersebut, termasuk kota kedua di daerah kantong itu, Shusha, yang oleh orang Armenia disebut Shushi. Pasukan etnis Armenia harus menyerahkan kendali atas banyak wilayah lain antara sekarang dan 1 Desember.

Kementerian pertahanan Armenia mengatakan tindakan militer telah dihentikan dan ketenangan telah pulih di wilayah yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dihuni dan, hingga saat ini, sepenuhnya dikendalikan oleh etnis Armenia.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kesepakatan itu harus membuka jalan bagi penyelesaian politik abadi dari konflik yang telah menewaskan ribuan orang, membuat lebih banyak orang mengungsi, dan mengancam akan menjerumuskan wilayah yang lebih luas ke dalam perang.

Anggota NATO, Turki, pendukung utama Azerbaijan dan pemasok senjata, mengatakan kesepakatan itu telah mengamankan keuntungan penting bagi sekutunya dan Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu memujinya sebagai “sukses suci”.

Gencatan senjata memicu perayaan di Baku, ibu kota Azerbaijan, di mana mobil dan bus membunyikan klakson dengan gembira dan orang-orang bersorak dan mengibarkan bendera nasional Azeri.

“Pernyataan (gencatan senjata) ini memiliki makna historis. Pernyataan ini merupakan penyerahan Armenia. Pernyataan ini mengakhiri pendudukan selama bertahun-tahun,” kata Presiden Azeri Ilham Aliyev.

Beberapa Azeri menyesalkan pertempuran telah berakhir sebelum Azerbaijan menguasai seluruh Nagorno-Karabakh dan mewaspadai kedatangan pasukan yang dinamai “penjaga perdamaian” dari Rusia, yang mendominasi wilayah tersebut pada masa Soviet.

“Kami akan mendapatkan kembali seluruh Nagorno-Karabakh,” kata Kiamala Aliyeva, 52 tahun. Perjanjiannya sangat kabur, saya tidak mempercayai Armenia dan saya lebih tidak mempercayai Rusia.”

Kerusuhan pecah di Yerevan, ibu kota Armenia, di mana kerumunan orang menyerbu dan menggeledah gedung-gedung pemerintah dalam semalam, menyebut kesepakatan itu pengkhianatan. Beberapa menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan.

Prancis, yang telah lama menjadi penengah dalam konflik dengan Rusia dan Amerika Serikat, mengatakan bahwa perjanjian yang bertahan lama harus mempertimbangkan kepentingan Armenia.

Kantor Presiden Emmanuel Macron mendesak Turki, dengan siapa Prancis melancarkan perang kata-kata atas sejumlah masalah, untuk mengakhiri “provokasi” atas Nagorno-Karabakh dan tidak mengkompromikan peluang untuk mencapai kesepakatan yang langgeng.

Berita Terkait

Pemimpin Nagorno-Karabakh Arayik Harutyunyan mengatakan tidak ada pilihan selain menyelesaikan kesepakatan damai karena risiko kehilangan seluruh daerah kantong itu ke Azerbaijan. Pashinyan mengatakan dia telah menyelesaikan kesepakatan damai di bawah tekanan dari pasukannya sendiri.

“Keputusan itu dibuat berdasarkan analisis mendalam tentang situasi pertempuran dan dalam hubungannya dengan para ahli terbaik,” kata Pashinyan.

Mengimbau orang Armenia untuk melihat kesepakatan itu sebagai awal dari era persatuan nasional, dia berkata: “Ini bukan kemenangan, tapi tidak ada kekalahan sampai anda menganggap diri anda kalah.”

Dalam pertempuran yang berkobar pada 27 September, Azerbaijan mengatakan mereka merebut kembali sebagian besar tanah di dan sekitar Nagorno-Karabakh yang hilang dalam perang 1991-94 yang menewaskan sekitar 30.000 orang.

Perebutan Shusha, atau Shushi, tampaknya menjadi titik balik. Bertengger di puncak gunung di atas Stepanakert, kota terbesar di Nagorno-Karabakh, kota ini memberi pasukan Azerbaijan posisi komando untuk melancarkan serangan.

Rusia, yang memiliki pakta pertahanan dengan Armenia dan pangkalan militer di sana, kemungkinan akan menyambut kesepakatan itu sebagai tanda bahwa mereka masih menjadi penengah utama di Kaukasus Selatan yang penghasil energi dan dipandangnya sebagai halaman belakangnya sendiri.

Pasukan Rusia akan bertahan setidaknya selama lima tahun, memperluas jejak militer Moskow di wilayah tersebut. Putin mengatakan mereka akan ditempatkan di sepanjang garis depan di Nagorno-Karabakh dan di koridor antara wilayah tersebut dan Armenia.

10 pesawat militer terakhir yang membawa pasukan pasukan Rusia lepas landas pada Selasa (10/11), kata kementerian pertahanan Rusia. Hampir 2.000 prajurit, 90 pengangkut personel lapis baja, dan 380 kendaraan dan perangkat keras lainnya sedang dikerahkan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan tidak ada kesepakatan untuk mengerahkan pasukan Turki di Nagorno-Karabakh, tetapi militer Turki akan membantu staf pusat pemantauan bersama dengan pasukan Rusia.

Berdasarkan perjanjian tersebut, Azerbaijan akan mendapatkan jalan penghubung ke eksklaf Azeri di perbatasan Iran-Turki, sesuatu yang akan memberi Turki jembatan darat ke bagian ujung Azerbaijan.

Putin mengatakan orang-orang terlantar akan dapat kembali ke Nagorno-Karabakh dan tawanan perang serta mayat mereka yang terbunuh akan ditukar. Semua jaringan ekonomi dan transportasi di daerah itu akan dibuka kembali.

Di Armenia, 17 partai politik menuntut pengunduran diri Pashinyan dan sebuah petisi mulai menuntut kesepakatan itu dibatalkan.

Sekretaris dewan keamanan Nagorno-Karabakh, badan keamanan tertinggi, mengundurkan diri sebagai protes atas kesepakatan tersebut, kantor berita Rusia RIA melaporkan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.