Asad soal pemulangan pengungsi: Itu prioritas Suriah

179

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Presiden Suriah Bashar al-Asad mengatakan kepada timpalannya dari Rusia Vladimir Putin pada hari Senin (9/11/2020) menjelang konferensi repatriasi yang didukung Moskow bahwa dia bersikeras tentang kembalinya para pengungsi.

Berbicara dalam panggilan video yang disiarkan oleh halaman Facebook kepresidenan Suriah menjelang konferensi dua hari di Damaskus yang dibuka pada hari Rabu, Asad menyebut kembalinya mereka sebagai prioritas bagi pemerintahnya.

Iklan

“Bagi kami, sebagai pemerintah, ini adalah prioritas nomor satu di tahap mendatang,” terutama sejak sebagian besar Suriah telah direbut kembali oleh Damaskus dan pertempuran telah mereda, katanya kepada Putin.

“Pemerintah Suriah tidak hanya siap, tetapi juga bersemangat, untuk hasil konferensi itu sehingga kami dapat melihat jumlah pengungsi terbesar kembali dalam beberapa bulan mendatang.”

Pasukan Asad menguasai lebih dari 70 persen Suriah, sementara wilayah yang tersisa dikuasai oleh pasukan Kurdi yang didukung AS serta pemberontak dan jihadis yang menentang pemerintah Damaskus.

Sejak konflik Suriah dimulai pada 2011, lebih dari setengah populasi sebelum perang terpaksa meninggalkan rumah mereka, termasuk 5,5 juta di luar negeri.

Negara tetangga Turki, Libanon, dan Yordania menampung jumlah pengungsi Suriah tertinggi.

Bulan lalu, Rusia mengadakan konferensi internasional untuk memfasilitasi pemulangan mereka meskipun ada peringatan dari badan-badan internasional dan negara-negara Barat bahwa masih belum aman untuk kembali.

Masih harus dilihat negara mana yang akan ambil bagian dalam konferensi itu, tetapi Libanon – yang mengatakan menampung sekitar 1,5 juta pengungsi – akan mengirim menteri sementara urusan sosial.

Koordinator Residen dan Kemanusiaan PBB untuk Suriah, Imran Riza, akan hadir sebagai pengamat.

Terlepas dari kekerasan yang sedang berlangsung di beberapa bagian negara itu, “pengepungan” yang diberlakukan oleh negara-negara Barat di Suriah adalah “hambatan terbesar” bagi pengungsi yang kembali, kata Asad kepada Putin, merujuk pada serentetan sanksi Barat sejak perang dimulai.

Sanksi AS terbaru mulai berlaku pada bulan Juni, menambah krisis ekonomi yang telah membuat nilai pound Suriah anjlok terhadap dolar sementara inflasi melonjak.

Pengungsian “membutuhkan penyediaan kebutuhan dasar mereka seperti air, listrik dan sekolah”, katanya, menyalahkan kondisi yang memburuk pada sanksi “tidak sah dan tidak adil”.

Dia berharap Moskow dan negara-negara yang berpartisipasi dalam konferensi tersebut dapat membantu “meredakan, mengangkat atau menghapus pengepungan ini”, sehingga dapat memfasilitasi pemulangan tersebut.

Rusia, sekutu utama pemerintah Damaskus, selama bertahun-tahun berusaha mengumpulkan dukungan internasional untuk membangun kembali Suriah dan memungkinkan pengembalian pengungsi.

Tetapi negara-negara Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat telah mengkondisikan bantuan mereka pada penyelesaian politik untuk konflik sembilan tahun tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya