India klaim bunuh komandan Hizbul Mujahidin Kashmir

130

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Pasukan keamanan India membunuh pemimpin kelompok “militan” terbesar di Kashmir dalam baku tembak pada Minggu (1/11/2020), ketika wilayah yang disengketakan itu dibelah oleh kekerasan lebih dari setahun setelah New Delhi menarik status semi-otonomnya.

Pembunuhan itu membuat jumlah “militan” yang tewas di wilayah mayoritas Muslim tahun ini tahun ini oleh pasukan India menjadi 190 orang, kata pejabat polisi Vijay Kumar kepada Reuters.

Iklan

Saiful Islam Mir, umumnya dikenal sebagai Saifullah, kepala kelompok Hizbul Mujahidin, ditembak mati di kota utama Kashmir, Srinagar, kata Kumar.

Saifullah mengambil alih kepemimpinan kelompok di bagian Kashmir yang dikendalikan oleh India setelah pemimpin sebelumnya di sana, Riyaz Naikoo, tewas dalam baku tembak dengan pasukan India pada Mei.

Kepala keseluruhan Hizbul Mujahidin yang berbasis di Pakistan adalah komandan militan Syed Salahuddin, yang ditempatkan Washington dalam daftar teroris global pada tahun 2017.

India dan Pakistan sama-sama mengklaim Kashmir secara penuh tetapi menguasai sebagian. New Delhi telah lama menuduh Pakistan mendukung pemberontakan bersenjata di wilayah Himalaya, tuduhan yang dibantah oleh Islamabad.

Agustus lalu, pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi mengatur ulang negara bagian Jammu dan Kashmir, membaginya menjadi wilayah yang dikelola pemerintah federal, menjanjikan pemerintahan yang lebih baik.

Tetapi pandemi COVID-19 telah memperlambat pekerjaan pembangunan, dan anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi semakin menjadi sasaran para pejuang.

Pekan lalu, tiga aktivis BJP ditembak mati oleh “militan” di Kashmir selatan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya