Azerbaijan bentuk pemerintahan khusus di Karabakh

842

KARABAKH (Arrahmah.com) – Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menandatangani dokumen pada Kamis (29/10/2020) untuk membentuk administrasi khusus sementara di wilayah yang dibebaskan dari pendudukan Armenia di Upper Karabakh.

Sebuah organisasi administrasi khusus sementara akan dibentuk untuk setiap wilayah dan Kementerian Dalam Negeri akan menunjuk direktur, menurut keputusan tersebut, seperti dilaporkan Anadolu.

Iklan

Organisasi akan melakukan kegiatan berkoordinasi dengan Kementerian Pertahanan dan Dinas Perbatasan Negara. Mereka akan bertanggung jawab atas keamanan fasilitas infrastruktur transportasi dan telekomunikasi, sistem pasokan energi dan air, tangki air, dan fasilitas utama, termasuk fasilitas pribadi yang menimbulkan bahaya tinggi bagi lingkungan.

Mereka juga akan bertanggung jawab atas pengumpulan, inventarisasi dan perlindungan peralatan militer yang terdeteksi, senjata, amunisi, bahan beracun dan bahan peledak, serta perlindungan ketertiban dan keamanan publik.

Bersama lembaga terkait, organisasi akan melakukan kegiatan seperti ranjau darat, pencegahan tindakan terorisme, spionase dan sabotase, inventarisasi tanah dan real estate, aset budaya, tambang, dan sumber daya alam.

Aliyev mengumumkan bahwa lebih dari 130 desa, empat kota, dan beberapa pemukiman, serta lokasi-lokasi strategis, telah dibebaskan dari pendudukan Armenia.

Sejak bentrokan meletus 27 September, Armenia berulang kali menyerang warga sipil dan pasukan Azerbaijan, bahkan melanggar tiga gencatan senjata kemanusiaan sejak 10 Oktober.

Gencatan senjata kemanusiaan terbaru di Upper Karabakh, atau Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional, mulai berlaku Sabtu.

Hubungan antara dua bekas republik Soviet itu tegang sejak 1991 ketika militer Armenia menduduki Upper Karabakh. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya