Berita Dunia Islam Terdepan

Azerbaijan berjanji akan kembali patahkan fasisme Armenia

395

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev bertemu dengan Ketua Ombudsman Turki Seref Malkoc pada Kamis di Baku dan berbicara tentang serangan pasukan Armenia baru-baru ini.

Menurut pernyataan Kepresidenan Azerbaijan, Aliyev mengatakan bahwa mereka berperang melawan “musuh buas” sambil menyebutkan serangan yang dilakukan oleh pasukan Armenia di pemukiman sipil Azerbaijan.

“Seperti yang Anda ketahui, kami menderita banyak korban, termasuk anak-anak, wanita dan orang tua. Ini sekali lagi menunjukkan sifat predator fasisme Armenia. Ini sekali lagi menunjukkan bahwa dengan mematahkan punggung fasisme Armenia, kami akan menyelamatkan wilayah kami dari masalah dan tragedi besar,” ujar dia dilansir Anadolu Agency.

Presiden menambahkan bahwa Armenia merupakan ancaman besar bagi seluruh dunia.

“Mereka ingin menghancurkan kota kami, mereka ingin melanggar keinginan rakyat Azerbaijan. Tapi mereka gagal dan menjadi lebih bejat. Kami membalas dendam di medan perang,” kata Aliyev.

“Mereka telah menghina masjid kita. Mereka telah menghancurkan semua situs sejarah kita. Yang tersisa hanya reruntuhan rumah,” tambah dia.

Dukungan Turki

Presiden berbicara dengan bangga atas dukungan yang mereka terima dari Turki dan mengatakan bahwa tujuan Azerbaijan telah diumumkan kepada dunia melalui media Turki.

“Kami melanjutkan tujuan kami yang adil. Kami memiliki negara sahabat seperti Turki di sisi kami. Kami selalu bersama,” lanjut dia.

Berita Terkait

Menekankan bahwa sejumlah negara membuat publikasi yang berpihak pada Armenia, Aliyev mengatakan bahwa tindakan itu adalah ketidakadilan yang besar dan merupakan sebuah penipuan.

“Ini adalah distorsi peristiwa. Upaya untuk menggambarkan Azerbaijan sebagai agresor atau penjajah tentu saja tidak berdasar. Oleh karena itu, kehadiran media Turki di sini sejak hari-hari pertama dan laporan mereka dari zona perang berfungsi untuk memberikan informasi yang akurat tentang masalah ini kepada dunia,” ungkap dia.

Sementara itu, ketua Ombudsman Turki mengingatkan bahwa pendudukan Armenia selama 30 tahun telah menempatkan jutaan warga Azerbaijan dalam situasi di mana mereka menjadi pengungsi dan pendudukan tersebut telah menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia yang serius.

Malkoc menyebutkan bahwa pasukan Armenia tidak mundur dari wilayah Azerbaijan meskipun ada resolusi PBB, tetapi malah meningkatkan volume serangan mereka.

Dia menambahkan bahwa mereka datang ke sini untuk memeriksa pelanggaran hak asasi manusia yang sedang berlangsung di lokasi dan melaporkan semuanya ke dunia, termasuk semua aktor internasional yang paling penting dan terkait.

Sekitar 20 persen wilayah Azerbaijan berada di bawah pendudukan ilegal Armenia selama hampir tiga dekade.

OSCE Minsk Group – diketuai bersama oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat – dibentuk pada 1992 untuk menemukan solusi damai atas konflik tersebut, tetapi upaya itu tak kunjung berhasil.

Gencatan senjata disetujui pada tahun 1994.

Sejumlah resolusi PBB serta organisasi internasional menuntut penarikan pasukan pendudukan dari wilayah tersebut.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.