Anggota parlemen AS desak boikot KTT G20 Saudi

156

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Anggota Kongres AS telah meminta pemerintah untuk memboikot KTT G20 yang diadakan di ibu kota Arab Saudi, Riyadh bulan depan, di tengah kekhawatiran atas catatan hak asasi manusia Kerajaan.

Dalam surat yang dikirimkan kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, 45 anggota Kongres mengatakan bahwa, “Sebagai negara demokrasi dan pemasok hak asasi manusia terkemuka di dunia [sic], pemerintah kita harus menuntut perubahan dramatis pada catatan pelanggaran hak asasi manusia yang suram di Arab Saudi.”

Iklan

Mereka mendesak pemerintahan Trump untuk memboikot KTT tersebut kecuali Arab Saudi menangani pelanggaran hak asasi manusia dan menerapkan reformasi. “Jika pemerintah Saudi gagal mengambil langkah segera untuk mengatasi rekor ini,” mereka bersikeras, “kita harus mundur dari KTT G20 yang dipimpin Saudi dan berkomitmen untuk menjadikan reformasi hak asasi manusia sebagai syarat dari semua kesepakatan di masa depan dengan pemerintah Arab Saudi.”

Kerajaan telah berada di bawah pengawasan ketat selama beberapa tahun terakhir karena sejumlah pelanggaran hak asasi manusia yang diduga dilakukan oleh pemerintah Saudi, termasuk perangnya di Yaman sejak 2015, pembunuhan jurnalis Saudi yang diasingkan Jamal Khashoggi pada tahun 2018, percobaan pembunuhan terhadap seorang mantan kepala keamanan Saudi dan pembangkang lainnya, serta pemenjaraan dan dugaan penyiksaan terhadap para kritikus penguasa de facto Putra Mahkota Muhammad Bin Salman dan kebijakannya.

Seruan untuk boikot KTT – yang akan diselenggarakan untuk pertama kalinya oleh negara Arab – muncul setelah anggota parlemen Eropa juga mengeluarkan resolusi awal bulan ini yang menyerukan penurunan tingkat kehadiran UE di KTT tersebut karena masalah hak asasi manusia yang sama. Sejumlah lembaga swadaya masyarakat terkemuka pun memutuskan memboikot acara tersebut.

Di antara anggota parlemen AS terkemuka yang menandatangani surat kepada Pompeo adalah Jan Schakowsky dan Ilhan Omar, dua wanita Kongres di Partai Demokrat yang berusaha untuk menggulingkan pemerintahan Trump. Presiden AS Donald Trump telah mendukung pemerintah Saudi selama masa jabatannya.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya