Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi akan bayar jutaan untuk percepat normalisasi Sudan dengan 'Israel'

327

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Sumber di Sudan dan Mesir telah mengungkapkan bahwa Arab Saudi akan membayar $ 335 juta kepada AS untuk mempercepat normalisasi hubungan antara pemerintah di Khartoum dan “Israel”, kantor berita Safa melaporkan.

Menurut laporan media, penguasa de facto Arab Saudi, Putra Mahkota Muhammad Bin Salman, turun tangan setelah Presiden AS Donald Trump menetapkan syarat bahwa Sudan harus membayar kompensasi kepada para korban teror Amerika sebelum menghapus namanya dari daftar negara AS yang mensponsori terorisme. Kompensasi yang dibayarkan adalah untuk keluarga dan korban pemboman Kedutaan Besar AS tahun 1998 di Afrika Timur dan serangan terhadap USS Cole, sebuah kapal perusak berpeluru kendali, di lepas pantai Yaman pada tahun 2000.

Pada Senin, Trump mentwit: “Berita BESAR! Pemerintah baru Sudan, yang membuat kemajuan besar, setuju untuk membayar $ 335 JUTA kepada korban teror AS dan keluarga. Setelah disimpan, saya akan mencabut Sudan dari daftar Sponsor Terorisme Negara. Akhirnya, KEADILAN untuk rakyat Amerika dan langkah BESAR untuk Sudan! ”

Sudan sebelumnya telah setuju untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel” dengan imbalan penghapusan namanya dari daftar terorisme, tetapi kesepakatannya terpukul oleh kondisi Trump tentang kompensasi. Namun, sumber yang berbicara dengan Al-Araby Al-Jadeed mengatakan bahwa uang itu tidak akan dibayarkan oleh Sudan sendiri seperti yang dikatakan oleh Perdana Menteri Sudan Abdullah Hamdok, tetapi oleh Riyadh.

Berita Terkait

Mereka menunjukkan bahwa ada kesepakatan lengkap tentang masalah yang mencakup dukungan dari Arab Saudi dan UEA untuk Sudan yang akan dimulai segera setelah yang terakhir menandatangani apa yang disebut Kesepakatan Abraham. Sebuah pertemuan antara pejabat Sudan di satu sisi dan pejabat Amerika, “Israel”, UEA dan Saudi di sisi lain tampaknya menetapkan rincian kesepakatan, tahapan implementasinya, dan janji para mediator.

Kesepakatan itu juga mencakup rincian tentang bagaimana mereka akan menangani protes yang tak terhindarkan di Sudan setelah pemerintah menyatakan normalisasi hubungan dengan “Israel”.

Penghapusan Khartoum dari daftar terorisme AS adalah langkah besar dalam upaya Sudan untuk berintegrasi kembali ke komunitas internasional setelah menggulingkan Presiden Omar Al-Bashir tahun lalu.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.