Berita Dunia Islam Terdepan

Pengadilan Tinggi 'Israel' akan pertimbangkan petisi tentang senjata yang digunakan untuk pembersihan etnis di Rwanda

133

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Pengadilan Tinggi “Israel” akan memeriksa petisi terkait ekspor senjata “Israel” yang digunakan untuk melakukan pembersihan etnis di Rwanda pada 1990-an, Arab 48 melaporkan.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh surat kabar “Israel” Maariv, Pengadilan Tinggi akan menyelidiki kasus tersebut meskipun ada keberatan dari penuntutan publik.

Petisi, yang diajukan pada 5 Mei, meminta Pengadilan Tinggi untuk mewajibkan Jaksa Agung “Israel” Avichai Mandelblit untuk membuka penyelidikan kriminal atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan pembersihan etnis di mana pejabat “Israel” terlibat.

Pejabat “Israel”, yang disebutkan dalam petisi, bertanggung jawab untuk menyetujui penjualan senjata. Para pejabat tersebut antara lain mantan Direktur Jenderal Kementerian Pertahanan David Ivry, Wakil Menteri Luar Negeri Yossi Billin, mantan Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri Uri Savir, dan mantan Jaksa Agung Michael bin Yair.

Berita Terkait

Perang di Rwanda dimulai pada Oktober 1990. Lebih dari satu juta Tutsi dan Hutu terbunuh.

Kapak, pisau, dan senjata otomatis, termasuk yang dibuat dan dijual oleh “Israel”, digunakan dalam genosida tercepat melawan Tutsi dalam sejarah.

Para pembuat petisi mengatakan bahwa pemerintah almarhum Yitzhak Rabin dan para pejabat yang disebutkan di atas, selain para pedagang senjata Israel, bertanggung jawab untuk mengekspor senjata “Israel” ke Rwanda selama perang saudara itu.

Mereka juga mengatakan bahwa penjualan senjata terus berlanjut bahkan setelah perang berakhir, dengan menunjukkan bahwa ada dokumentasi yang jelas untuk pembunuhan, penyiksaan, dan pemerkosaan yang dilakukan oleh rezim Hutu melalui “sel kematian.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.