Berita Dunia Islam Terdepan

Azerbaijan-Armenia kembali sepakati gencatan senjata, mulai berlaku hari ini

281

Support Us

KARABAKH (Arrahmah.com) – Gencatan senjata kemanusiaan sementara yang baru dicapai antara Azerbaijan dan Armenia mulai berlaku pada Ahad tengah malam waktu setempat (18/10/2020).

Pernyataan Kementerian Luar Negeri Azerbaijan sebelumnya mengatakan bahwa keputusan itu diambil “menyusul pernyataan Presiden Republik Perancis, Federasi Rusia dan Amerika Serikat, mewakili negara-negara ketua bersama OSCE Minsk Group pada 1 Oktober 2020, Pernyataan oleh Ketua Bersama OSCE Minsk Group tertanggal 5 Oktober, dan sejalan dengan Pernyataan Moskow 10 Oktober 2020.”

Gencatan senjata juga disebutkan selama pembicaraan telepon antara Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dan mitranya dari Azerbaijan Jeyhun Bayramov, menurut pihak berwenang Azerbaijan. Cavusoglu diberitahu tentang gencatan senjata atas instruksi Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, lansir Anadolu.

Pada 10 Oktober, Baku dan Yerevan menyetujui gencatan senjata yang dimulai pada tengah hari untuk memungkinkan pertukaran tahanan dan penemuan mayat di Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional di bawah pendudukan Armenia.

Sebelum 24 jam berlalu, tentara Armenia melakukan serangan rudal di Ganja, Azerbaijan, menewaskan 10 orang, melukai 35 lainnya.

Pada 15 Oktober, Armenia juga menargetkan warga sipil selama upacara pemakaman di sebuah pemakaman di kota barat Terter. Empat orang tewas dan empat lainnya luka-luka dalam serangan itu.

Sabtu pagi (17/10), setidaknya 13 warga sipil tewas, termasuk empat wanita dan tiga anak di bawah umur, dan hampir 50 lainnya terluka, ketika rudal Armenia sekali lagi menghantam Ganja. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah