Berita Dunia Islam Terdepan

Armenia terus targetkan sipil, gadis kecil Azeri kehilangan seluruh keluarga dalam satu hari

204

Support Us

GANJA (Arrahmah.com) – Seorang ibu dan putrinya yang berusia 16 bulan telah dimakamkan di kuburan yang sama setelah serangan rudal di kota Ganja di Azerbaijan yang menewaskan sedikitnya 13 warga sipil, saat pertempuran meningkat atas sengketa wilayah Nagorno-Karabakh.

Zuleykha Shahnazarova dan putrinya Madina Shahnazarli terbunuh pada Sabtu malam, bersama dengan kepala keluarga tersebut, Royal Shahnazarov.

Putri lainnya, Khadija Shahnazarli yang berusia tiga tahun, selamat dari serangan itu dan sedang dirawat di sebuah rumah sakit di dekat kota Barda. Kini ia menjadi yatim piatu, lansir Al Jazeera (17/10/2020).

Azerbaijan menuduh Armenia berada di balik serangan rudal di kota terbesar kedua itu, yang juga melukai puluhan orang yang tertidur dan menghancurkan deretan rumah.

Armenia membantah tuduhan tersebut dan menuduh balik Azerbaijan terus menembaki Stepanakert, kota utama Nagorno-Karabakh. Dikatakan jenis rudal yang dituduhkan tidak memiliki jangkauan untuk mencapai Ganja.

Peningkatan eskalasi

Menurut Hikmat Hajiyev, asisten Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, lebih dari 20 rumah hancur dalam serangan itu.

Berita Terkait

Mushfiq Jafarov, seorang anggota Parlemen dari Ganja, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dua anak termasuk di antara mereka yang terbunuh.

“Hanya ada warga sipil yang tinggal di sini,” kata Jafarov.

Serangan di Ganja, yang berpenduduk lebih dari 300.000 orang, terjadi hanya enam hari setelah sebuah rudal menghantam bagian pemukiman lain kota, menewaskan 10 warga sipil dan menyebabkan banyak orang gelisah.

“Untungnya saya dan keluarga saya tidak ada di rumah,” kata Sevil Aliyeva, seorang penduduk dari Ganja, kepada Al Jazeera. “Rumahku hancur.”

Petugas penyelamat masih melakukan pencarian di reruntuhan untuk menemukan korban selamat.

Aliyev berjanji untuk melakukan “balas dendam”, sementara Turki, sekutu dekat Azerbaijan, mengutuk serangan itu dan menyebutnya sebagai kejahatan perang.

“Armenia masih melakukan kejahatan perang dan pembantaian warga sipil,” kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dalam tweet. “Berdiam diri melawan kekejaman ini sama dengan berbagi tanggung jawab atas pembunuhan ini.”

Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri Armenia mengklaim Azerbaijan “melakukan upaya konsisten untuk memperluas geografi konflik, sehingga merusak keamanan regional yang tidak dapat diubah, harus dikutuk dengan keras. Setiap pelanggaran terhadap keutuhan wilayah Republik Armenia akan mendapat tanggapan yang memadai.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.