Berita Dunia Islam Terdepan

Ribuan orang turun ke jalan gelar protes anti-pemerintah Pakistan

359

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Ribuan orang berkumpul di kota Gujranwala, Pakistan tengah, untuk memprotes pemerintah Perdana Menteri Imran Khan, ketika aliansi oposisi memulai kampanye yang diharapkan dapat mengambil keuntungan dari kenaikan harga dan frustrasi lainnya untuk menggulingkan pemerintah.

Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), aliansi 11 partai oposisi, termasuk fraksi Nawaz Liga Muslim Pakistan (PML-N), Partai Rakyat Pakistan (PPP), dan fraksi Fazl Jamiat Ulema Islam (JUI-F) menggelar demonstrasi publik besar pertamanya pada Jumat (16/10/2020) setelah dibentuk bulan lalu, lansir Al Jazeera.

Para pemimpin penting dari masing-masing partai oposisi utama berbicara dalam pertemuan tersebut, termasuk Ketua PML-N Nawaz Sharif, Ketua PPP Bilawal Bhutto Zardari, dan Ketua JUI-F Fazl-ur-Rehman.

Sharif berbicara secara langsung melalui tautan video dari London, ibu kota Inggris, tempat dia tinggal sejak meninggalkan Pakistan dengan jaminan medis saat dia terus mengajukan banding atas tuduhan korupsi yang dikeluarkan oleh pengadilan Islamabad.

Dia menuduh panglima militer negara itu, Jenderal Qamar Javed Bajwa, menggulingkan pemerintahannya, menekan pengadilan, dan melantik Khan dalam pemilihan 2018.

“Jenderal Qamar Javed Bajwa, Anda mengemas pemerintah kami, yang bekerja dengan baik, dan menempatkan bangsa dan negara pada perubahan sesuai keinginan Anda,” kata Sharif dalam komentar yang disensor di semua saluran televisi Pakistan, berdasarkan perintah pemerintah.

Maryam Nawaz, putrinya, juga berpidato dalam pertemuan ribuan orang yang pergi ke Gujranwala dari seluruh provinsi Punjab, rumah bagi lebih dari setengah dari 207 juta orang Pakistan, dan wilayah lainnya.

Berita Terkait

“Pemerintah harus datang dari suara Anda dan pergi dari suara Anda juga. Dan tidak ada seorang pun yang memiliki kekuatan untuk mengambil orang yang Anda pilih dan menjatuhkan mereka dari jabatannya. Dan jika mereka melakukan ini, maka Anda harus memiliki kekuatan untuk mengeluarkan mereka dari jabatannya,” katanya.

Pemerintah telah menepis protes itu dan menyatakannya sebagai tontonan, dengan Menteri Informasi Shibli Faraz menantang oposisi untuk memenuhi stadion tempat unjuk rasa itu akan diadakan.

“Cara mereka secara sistematis menghancurkan institusi dan menempatkan rakyat pada posisi untuk melayani mereka, inilah mengapa ekonomi telah hancur,” kata Faraz sebelumnya pada Jumat, berbicara kepada Senat negara.

“Negara ini telah melihat dirinya menjadi lebih miskin dan institusi menjadi lebih lemah saat mereka semakin kaya.”

Kampanye aliansi PDM, yang diluncurkan setelah pembentukannya pada 20 September, telah ditandai dengan bagaimana ia telah membidik militer negara itu, yang telah secara langsung memerintah negara itu selama sekitar setengah dari 73 tahun sejarahnya dan dituduh mencurangi pemungutan suara, membawa Perdana Menteri Khan ke tampuk kekuasaan.

“Kami ingin korupsi berakhir, untuk itu Anda perlu memiliki satu undang-undang untuk setiap orang Pakistan”” kata Ketua PPP Bilawal Bhutto Zardari.

“Untuk mengakhiri korupsi, kita harus memiliki akuntabilitas seluruh dewan. Jika ada tuduhan, maka harus ada investigasi terhadap mantan perdana menteri atau presiden. Tapi jika ada tuduhan terhadap seorang jenderal atau hakim, maka kita harus menyelidikinya juga.”

Dia juga merujuk pada “sejarah tertinggi dalam kemiskinan [dan] inflasi”, menyalahkan pemerintah Khan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.