Berita Dunia Islam Terdepan

Beberapa jam setelah kesepakatan gencatan senjata, anak-anak Azerbaijan menjadi yatim piatu

619

Support Us

Pada hari Ahad, sekitar pukul 2 pagi, penduduk Ganja, kota kedua Azerbaijan, dibangunkan oleh suara ledakan besar.

Tetangga di bagian utara kota saling berteriak minta tolong, ketakutan oleh suara yang tidak wajar dari bangunan yang runtuh dan beton yang pecah.

“Orang tua saya sedang tidur dan saya sedang menonton film ketika saya mendengar suara hantaman besar,” kata Sevil Aliyeva, 16 tahun, kepada Al Jazeera. “Dinding, potongan batu besar menimpa saya.”

“Tidak ada suara dari ibu saya. Ayah saya mulai memanggil saya. Lalu suaranya juga berhenti.”

Sevil dan saudara laki-lakinya, Huseyn yang berusia delapan tahun, sekarang menjadi yatim piatu, orang tua mereka Anar dan Nurchin meninggal dunia dalam insiden tersebut di usia tiga puluhan.

Sebelum dimakamkan, teman dan kerabat pasangan itu mendoakan jenazah mereka. Peti mati sederhana mereka ditutupi dengan bendera Azeri dan beberapa mawar.

Warga yang berduka dengan mata sedih mengatakan kepada wartawan bahwa tiga anggota keluarga yang sama, Alasgarov, juga tewas.

Mereka tewas seketika ketika rudal menghantam atap rumah mereka. Ulvi, Tarana dan Durra masing-masing berusia 30, 55 dan 57.

Pihak berwenang Azerbaijan mengatakan Armenia menembakkan rudal balistik ke kota Ganja, klaim yang dibantah Yerevan.

Rumah bagi setengah juta orang, Ganja berjarak sekitar 97 kilometer (60 mil) dari garis depan konflik Nagorno-Karabakh dan 241 km (150 mil) dari perbatasan Armenia.

Reruntuhan bangunan setelah Armenia menembakkan rudal ke kota Ganja. (Foto: AP)

Kota yang merupakan pusat industri Azerbaijan barat, kaya akan sejarah. Penyair Persia abad ke-12 Nizami Ganjavi lahir di sini dan Mausoleum Nizami terletak di pintu masuk kota dari sisi barat daya.

Serangan pada hari Ahad terjadi hanya beberapa jam setelah negara-negara yang bertikai melakukan kontak diplomatik pertama mereka sejak pertempuran memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri dimulai pada 27 September.

Menteri Luar Negeri Azerbaijan dan Armenia telah bertemu di Moskow, dan setelah 11 jam pembicaraan, menyetujui gencatan senjata kemanusiaan yang seharusnya berlaku pada hari Sabtu. Beberapa menit setelah gencatan senjata, kedua negara mengklaim pihak lain berusaha menyerang.

Pada Minggu sore, saat dokter merawat yang terluka, di antaranya seorang gadis berusia tiga tahun bernama Maryam dengan cedera di kepalanya, sebuah poster dengan sembilan nama dari mereka yang dipastikan tewas dalam ledakan itu dibawa ke reruntuhan.

Namun beberapa jam kemudian, jumlah korban tewas meningkat menjadi 10 orang.

Gunay Aliyeva, yang sedang hamil, pada awalnya selamat dari ledakan tersebut tetapi terluka parah. Dia kemudian meninggal di rumah sakit. Dia berusia 28 tahun.

Suaminya, Adil, dan ibu mertuanya, Afag, juga tewas, dan meninggalkan putri mereka yang berusia dua tahun, Nilay. Seperti Sevil dan Huseyn, dia menjadi yatim piatu akibat konflik.

Sedikitnya 40 orang juga terluka.

Mushfig Jafarov, anggota Parlemen untuk wilayah Ganja, mengatakan kepada Al Jazeera Armenia melanggar ketentuan Konvensi Jenewa yang diakui secara internasional.

“Pemerintah Armenia sedang mencoba untuk memulai perang total dengan menembakkan roket ke kota-kota Azerbaijan. Azerbaijan tidak berniat menembaki wilayah negara lain,” katanya.

Hikmet Hajiyev, pembantu kebijakan luar negeri presiden Azerbaijan, mengatakan Armenia melanggar persyaratan gencatan senjata kemanusiaan dan telah menembakkan artileri berat dan roket tidak hanya di Ganja, tetapi juga di Mingachevir, yang berpenduduk 100.000 orang dan merupakan rumah bagi pembangkit listrik tenaga air, dan wilayah sipil lainnya.

“Ini harus dinilai sebagai sikap tidak hormat Armenia kepada komunitas dunia, termasuk Federasi Rusia. Tindakan vandalisme dan genosida ini dilakukan oleh Armenia terhadap rakyat Azerbaijan, meskipun ada gagasan gencatan senjata atas dasar kemanusiaan dengan mediasi langsung dari Federasi Rusia. Masyarakat internasional harus memperhatikan peristiwa-peristiwa ini,” katanya kepada wartawan.

Hajiyev mengklaim para korban serangan 11 Oktober di Ganja diberi tempat tinggal sementara, dan sebuah bangunan baru akan dibangun bagi mereka yang kehilangan rumah mereka.

Pada hari Rabu pukul 1 pagi waktu setempat, hampir tepat tiga hari setelah serangan di Ganja, pasukan Armenia merencanakan serangan serupa tetapi dicegah, menurut kementerian pertahanan Azerbaijan.

Armenia secara teratur menyangkal klaim Baku terkait serangan, dengan mengatakan bahwa itu dibuat sebagai cara untuk membenarkan segala jenis tindakan pembalasan.

Avaz Hasanov, pakar konflik dan ketua Persatuan Publik Riset Kemanusiaan Baku, yakin Armenia menembaki Ganja karena telah kehilangan wilayah di sepanjang garis depan.

“Tujuannya untuk menimbulkan kepanikan di antara penduduk Azerbaijan. Dengan meluncurkan rudal dari wilayahnya, pihak Armenia berharap pihak Azerbaijan akan merespon serupa. Ini akan memberi Armenia kesempatan untuk mengajukan banding ke Rusia sebagai anggota Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO). Namun, Baku tidak terpancing oleh provokasi.”

Namun di luar berita utama dan pejabat, yang diperjelas dari serangan hari Ahad adalah bahwa ada nyawa yang dipertaruhkan.

Lebih dari 10 gedung apartemen rusak.

Usai penyerangan, warga kembali ke lokasi kejadian. Reruntuhan menggantikan bangunan tempat mereka tinggal.

Seorang wanita muda memandangi puing-puing dan berkata dengan suara yang dapat didengar semua orang: “Dulu saya bangga bahwa apartemen dengan aula terbesar di gedung kami adalah milik saya, tetapi lihat sekarang.”

Beberapa orang mengambil barang-barang di puing-puing seperti kasur, selimut, buku, foto, dan mainan anak-anak.

Hanya sedikit yang bersedia berbicara dengan wartawan.

“Tidak perlu bicara, Anda melihat segalanya,” kata wanita lain. “Ini dibangun selama bertahun-tahun sebagai hasil kerja keras dan penderitaan, dan pada akhirnya, orang-orang Armenia menjatuhkan bom dan menghancurkan segalanya dalam satu detik.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah