Berita Dunia Islam Terdepan

AS desak Saudi normalisasikan hubungan dengan 'Israel'

118

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo pada Rabu (14/10/2020) mengatakan bahwa Washington berharap Arab Saudi akan mempertimbangkan normalisasi hubungan dengan “Israel”.

Pompeo mendesak Arab Saudi untuk mengambil bagian dalam diplomasi di kawasan itu sebagai bagian dari Persetujuan Abraham yang kontroversial yang ditandatangani pada Agustus untuk memulai normalisasi antara “Israel”, Uni Emirat Arab, dan Bahrain.

“Kami juga berharap Kerajaan (Saudi) akan mendorong pihak Palestina untuk kembali berdialog dan bernegosiasi dengan Israel,” kata Pompeo menyusul pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al-Saud.

“Melakukan hal itu hanya akan menambah kemajuan luar biasa Kerajaan dalam mempromosikan perdamaian dan kemakmuran regional di banyak bidang,” lanjut Pompeo sebagaimana dilansir Anadolu Agency.

Beralih ke musuh bebuyutan Saudi, yaitu Iran, Pompeo menegaskan kembali posisi lama AS bahwa Teheran adalah kekuatan jahat di wilayah tersebut.

Washington dan Riyadh menyalahkan Teheran setelah serangan pesawat tanpa awak terhadap perusahaan minyak terbesar dunia, Saudi Aramco, yang menyebabkan penurunan produksi 6 persen dalam produksi global dan lonjakan 20 persen harga minyak mentah pada September 2019.

Kerajaan menghabiskan USD68 miliar untuk pertahanan pada 2018, peringkat ketiga dalam pengeluaran setelah AS dan China.

Berita Terkait

Namun, Riyadh mendapat kritikan dari investor di seluruh dunia di tengah masalah keamanan setelah serangan drone di Aramco.

“AS mendukung program penjualan senjata yang kuat ke Arab Saudi, sebuah upaya yang membantu Kerajaan (Saudi) melindungi warganya dan mempertahankan urusan Amerika,” kata Pompeo.

Presiden AS Trump menandatangani kesepakatan dengan Arab Saudi pada Mei 2017 sebesar USD110 miliar untuk penjualan senjata langsung dan USD350 miliar selama 10 tahun.

“Rezim Iran terus memberikan dukungan finansial dan material kepada kelompok teroris, termasuk di Yaman di mana Houtsi telah meluncurkan lebih dari 300 rudal balistik dan drone buatan Iran menuju Saudi,” kata Al Saud.

Pada 2018 Trump menarik AS dari perjanjian nuklir Iran yang bersejarah.

Pemerintahan Trump dituduh mengabaikan pelanggaran berat hak asasi manusia di Arab Saudi oleh para pendukung utama Partai Demokrat dan kelompok hak asasi internasional.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.