Berita Dunia Islam Terdepan

Pasukan Khusus 'Israel' hancurkan 2 situs militer Suriah setelah melintasi perbatasan

305

Support Us

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Pasukan Khusus “Israel” menyeberang ke Suriah dan menghancurkan dua pos militer Suriah, kantor berita MEMO melaporkan (14/10/2020).

Operasi “Israel”, yang dilakukan oleh unit pasukan khusus termasuk Brigade Nachal dan unit teknik tempur Yahalom tanpa terdeteksi, dilaporkan sebagai pembalasan atas pelanggaran militer Suriah terhadap perjanjian pelepasan antara kedua negara pada tahun 1974.

Sebagai bagian dari perjanjian itu, zona demiliterisasi di perbatasan “Israel”-Suriah hanya boleh ditempati oleh Pasukan Pengamat Pelepasan PBB (UNDOF) dan dibiarkan sendiri oleh kedua militer. Namun, dilaporkan diabaikan oleh Suriah, ketika baru-baru ini mengerahkan kembali pasukannya ke zona demiliterisasi di Dataran Tinggi Golan yang diduduki, yang mengakibatkan operasi rahasia “Israel”.

Avichay Adraee, juru bicara Arab Militer “Israel”, memposting video operasi di Twitter dan mengatakan bahwa pada 21 September “Pasukan IDF menyerbu dua situs canggih milik tentara Suriah di zona pelepasan di timur pagar keamanan.”

Menurut seorang komandan tim dari unit Yahalom, yang berbicara kepada outlet berita “Israel” N12, operasi tersebut terdiri dari “membuat jalan kita secara diam-diam dan terselubung ke sasaran, menempatkan sistem bahan peledak di kedua pos terdepan dan meledakkan mereka secara bersamaan.”

Kapten Nachal Brigade Michael Zilberg juga menjelaskan bahwa “Anda menghadapi musuh, jarak Anda sekitar 500 meter. Misi seperti ini mengharuskan Anda untuk sangat fokus. ”

Operasi itu dilaporkan lebih dari sekadar memaksa militer Suriah keluar dari zona itu, tetapi juga tentang melawan kemampuan pasukan Suriah dan sekutu mereka dalam milisi yang didukung Iran, “Hizbullah”.

Aliansi antara keduanya telah menjadi fokus utama militer “Israel”, dengan Letnan Kolonel Tal Goritzki mengatakan bahwa “Kami tahu tentang kolaborasi antara militer Suriah dan “Hizbullah”. Setiap pembentukan militer Suriah berpotensi menjadi kekuatan militer ganda. Kami tidak akan membiarkan Suriah selatan menjadi Libanon selatan.”

Operasi atas perpindahan Suriah ke zona di Dataran Tinggi Golan dilakukan setelah terungkap pekan lalu bahwa Presiden Suriah Bashar Asad mengatakan dia akan bersedia untuk mengadakan pembicaraan damai dengan “Israel” dengan syarat bahwa Dataran Tinggi tersebut dikembalikan ke Suriah.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah