Berita Dunia Islam Terdepan

Akan ada 500 perusahaan 'Israel' di UEA pada akhir tahun 2020

114

Support Us

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Ada hingga 250 perusahaan “Israel” di UEA dan jumlahnya akan berlipat ganda pada akhir tahun 2020, kata seorang pejabat “Israel” kepada Emarat Al Youm awal pekan ini.

Wakil Walikota Yerusalem dan Ketua Dewan Bisnis Emirat-“Israel”, Fleur Hassan Nahum, mengatakan kepada surat kabar Emirat bahwa investor Israel ingin membangun kemitraan strategis dengan rekan-rekan mereka dari UEA di beberapa sektor ekonomi.

Dia menunjukkan bahwa “Israel” ingin berinvestasi dalam “teknologi canggih, inovasi, pertanian vital, industri modern, pariwisata, dan sektor real estat”.

Berita Terkait

Dia juga menyerukan pembukaan jalan untuk pertukaran pariwisata antara kedua negara.

UEA dan “Israel” mencapai kesepakatan untuk menormalkan hubungan pada 13 Agustus dan ditandatangani pada 15 September di Gedung Putih.

Palestina menolak perjanjian tersebut, menganggapnya sebagai tikaman dari belakang. UEA mengatakan kesepakatan itu adalah upaya untuk mencegah rencana aneksasi Tel Aviv atas Tepi Barat yang diduduki, namun, penentang percaya upaya normalisasi telah terjadi selama bertahun-tahun karena pejabat “Israel” telah melakukan kunjungan resmi ke UEA dan menghadiri konferensi di Uni Emirat Arab, negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik atau lainnya dengan negara pendudukan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah