Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' upayakan negosiasi tentang perbatasan laut dengan Libanon

54

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Libanon telah mengalami krisis politik, ekonomi, dan keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang telah memojokkan kekuatan politik sehubungan dengan pilihan yang tersedia untuk menyelamatkan negara dari kehancuran total.

Sumber diplomatik mengatakan kepada Rai Al-Youm bahwa pemerintah Libanon yang dipimpin oleh Hassan Diab hanya dapat bertahan paling lama dua bulan lagi sebelum kehilangan kendali penuh.

Karena terdesak waktu, kekuatan politik Libanon berusaha untuk mengaktifkan prakarsa Perancis dan membentuk pemerintahan penyelamatan nasional secepat mungkin. Di sisi lain, perundingan tidak langsung dengan “Israel” untuk membuat batas wilayah darat dan laut menambah sederet persoalan pelik.

Di Beirut, peringatan niat “Israel” dan AS untuk mempolitisasi negosiasi telah beredar luas, di saat “Israel” memutuskan untuk mengundang penasihat politik Benjamin Netanyahu dan wakil direktur organisasi internasional di Kementerian Luar Negeri “Israel” untuk berpartisipasi dalam delegasi tersebut. .

Ini menyusul kegagalan “Israel” untuk melibatkan pejabat politik tingkat tinggi dalam negosiasi saat menunjuk Menteri Energi Yuval Steinitz untuk memimpin delegasi, yang ditolak oleh Libanon.

Delegasi “Israel” juga termasuk kepala departemen perencanaan strategis tentara, Brigadir Jenderal Oren Sitter.

Tel Aviv sedang mencoba, dengan dukungan langsung dari Washington, untuk memasukkan Penasihat Kebijakan Luar Negeri Netanyahu Reuven Azar dan Wakil Direktur Organisasi Internasional di Kementerian Luar Negeri “Israel” Alon Bar dalam negosiasi, lapor surat kabar Libanon Al-Akhbar.

Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Timur Dekat David Schenker akan tiba di Beirut pada 12 Oktober untuk berpartisipasi dalam sesi pembukaan negosiasi Libanon-Israel tentang demarkasi perbatasan, yang akan berlangsung di Ras Al-Naqoura Crossing.

Data tentang kondisi negosiasi perbatasan antara “Israel” dan Libanon menunjukkan bahwa Beirut akan menghadapi pertempuran sengit di mana AS akan mengerahkan tekanan ekonomi dan keuangan untuk mendapatkan konsesi dari pihak Libanon.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah