Berita Dunia Islam Terdepan

Presiden Azerbaijan berikan kesempatan terakhir untuk Armenia mundur dari Karabakh

1.331

Support Us

KARABAKH (Arrahmah.com) – Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan bahwa ia memberikan Yerevan “kesempatan terakhir” untuk kembali ke perundingan dan menarik pasukannya dari wilayah Karabakh, bertepatan dengan dimulainya konsultasi dengan Armenia di Moskow dengan mediasi Rusia.

Dalam pidato yang disiarkan televisi kepada rakyat negaranya, Aliyev mengatakan bahwa Armenia harus menerima prinsip-prinsip dasar untuk menyelesaikan konflik Karabakh dan meninggalkan “wilayah pendudukan Azerbaijan.”

Aliyev menekankan bahwa dia tidak setuju dengan proposisi bahwa konflik ini tidak memiliki solusi militer, dengan mengatakan: “Kami telah mengubah status quo di Karabakh dan tidak ada jalur kontak sekarang, jadi kami telah menghancurkannya.”

Aliyev menyatakan bahwa Azerbaijan akan mendapatkan kembali tanahnya dengan cara apa pun, tetapi ia ingin melakukannya dengan damai dan memberi Armenia “kesempatan terakhir”, lansir AMN (9/10/2020).

Berita Terkait

Presiden Azerbaijan menyatakan kesiapannya untuk kembali ke pembicaraan tentang Karabakh, tetapi memperbarui kepatuhannya pada kedaulatan penuh negaranya atas wilayah tersebut, menambahkan bahwa tidak akan ada negosiasi jika Armenia bersikeras bahwa Karabakh dianggap sebagai bagian dari wilayahnya.

Presiden Azerbaijan menyatakan bahwa pasukan negaranya telah menguasai 9 kota di Karabakh, termasuk kota Gdrut, sedangkan Kementerian Pertahanan Armenia di kemudian hari membantah kehilangan kota ini.

Pernyataan Aliyev bertepatan dengan dimulainya pembicaraan di Moskow antara menteri luar negeri Armenia dan Azerbaijan di bawah mediasi Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov.

Aliyev mengatakan bahwa pembicaraan ini akan menjelaskan “banyak hal” dan akan menetapkan prinsip dasar untuk menyelesaikan krisis di wilayah tersebut. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah