Berita Dunia Islam Terdepan

Yunani sambut baik inisiatif Turki untuk meredakan ketegangan

338

Support Us

ATHENA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengatakan negaranya menyambut baik langkah Turki untuk mengurangi ketegangan di Mediterania Timur, menambahkan bahwa Ankara perlu menunjukkan komitmen yang lebih kuat untuk meningkatkan hubungan timbal balik.

Mitsotakis menyatakan setelah pertemuan dengan Sekretaris Jenderal Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO), Jens Stoltenberg: “Negara kami menyambut baik langkah positif pertama Turki untuk meredakan ketegangan baru-baru ini, dan sekarang masih harus dilihat apakah langkah tersebut tulus atau apakah itu manuver jangka pendek,” menambahkan bahwa Yunani berkomitmen untuk dialog dan diplomasi untuk menyelesaikan setiap perselisihan.

“Terserah Turki untuk menutup jalan menuju krisis dan membuka jalan menuju solusi. Kami siap untuk bertemu di jalur kedua itu, dan saya optimis bahwa ini adalah jalan yang akan kami ambil untuk kepentingan rakyat kami, ”kata perdana menteri Yunani.

Sebagai bagian dari upaya untuk meredakan ketegangan antara Ankara dan Athena, Stoltenberg pekan lalu mengumumkan pembuatan mekanisme untuk menghindari bentrokan yang tidak disengaja, termasuk membangun hotline untuk menghindari kecelakaan di laut dan di udara.

Berita Terkait

Stoltenberg mengatakan bahwa dia yakin bahwa mekanisme ini juga akan membantu “menyediakan platform” untuk inisiatif diplomatik.

Dia menambahkan: “Saya memiliki harapan besar bahwa perbedaan mendasar antara kedua sekutu dapat diselesaikan sekarang melalui negosiasi yang dilakukan dengan semangat solidaritas antara sekutu dan hukum internasional.”

Ketegangan mencapai titik tertinggi antara Yunani dan Turki musim panas ini, ketika masing-masing negara mengklaim hak kedaulatan yang tumpang tindih atas wilayah yang luas di Mediterania Timur, dengan Ankara mengirim kapal survei untuk menentukan prospek eksplorasi minyak dan gas potensial di wilayah tersebut. Yunani mengutuk langkah tersebut.

Selama akhir pekan, kapal Turki meninggalkan wilayah di mana ia beroperasi di barat daya Siprus dan mencapai pantai Turki dalam sebuah langkah yang menurut Uni Eropa (UE) akan membantu meredakan ketegangan di wilayah tersebut.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah