Berita Dunia Islam Terdepan

Turki: Seruan gencatan senjata tak akan akhiri konflik Nagorno-Karabakh

307

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada Selasa (6/10/2020) mengkritik upaya internasional untuk mengatasi konflik Azeri-Armenia di wilayah Nagorno-Karabakh, dengan mengatakan mereka tidak mencapai apa-apa dalam hampir 30 tahun.

Perebutan Nagorno-Karabakh, yang merupakan milik Azerbaijan di bawah hukum internasional tetapi dihuni dan diatur oleh etnis Armenia, telah meningkat ke level terburuk sejak 1990-an.

Turki telah mengutuk apa yang mereka sebut pendudukan Armenia di tanah Azeri dan menjanjikan solidaritas penuh dengan kerabat etnis Turki di Azerbaijan. Ankara telah berulang kali meminta Yerevan untuk menarik pasukannya dari Nagorno-Karabakh.

Berbicara selama kunjungan ke ibukota Azeri Baku pada hari Selasa (6/10), Cavusoglu mengatakan gencatan senjata saja tidak akan cukup untuk mengakhiri pertempuran.

“Kami melihat seruan yang datang dari seluruh dunia, dan itu adalah ‘gencatan senjata segera’. Lalu bagaimana? Ada gencatan senjata sampai sekarang, tapi apa yang terjadi? ” Cavusoglu mengatakan dalam komentar yang disiarkan di televisi Turki.

Mungkin ada gencatan senjata, tapi apa hasilnya? dia menambahkan. “Bisakah Anda memberi tahu Armenia untuk segera mundur dari tanah Azeri? Bisakah Anda menemukan solusi untuk menariknya? Tidak, itu panggilan yang sama selama 30 tahun. ”

Pekan lalu, Perancis – ketua bersama kelompok Minsk yang menengahi konflik bersama dengan Rusia dan Amerika Serikat – mengusulkan inisiatif baru untuk memulai kembali pembicaraan antara Baku dan Yerevan. Tetapi itu terhambat ketika Presiden Azeri Ilham Aliyev mengatakan Baku membutuhkan jaminan untuk mempertimbangkan gencatan senjata.

Cavusoglu juga menolak upaya tersebut, dengan mengatakan mereka tidak dapat memperlakukan Armenia dan Azerbaijan secara setara, karena itu akan berarti “memberi penghargaan kepada penjajah”.

“Seluruh dunia sekarang perlu memahami bahwa ini tidak dapat dibiarkan seperti ini,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah