Berita Dunia Islam Terdepan

Bukan cuma Trump, AS patut disalahkan atas pembunuhan Soleimani

156

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran menyalahkan pemerintah Amerika Serikat, bukan hanya Presiden Donald Trump, atas pembunuhan Mayor Jenderal Qassem Soleimani, kata juru bicara kementerian luar negeri Iran.

Soleimani, yang dianggap sebagai orang terkuat kedua di Iran, sedang bepergian dengan konvoi yang membawa seorang komandan Irak dan lainnya pada 3 Januari di dekat bandara Baghdad ketika serangan pesawat tak berawak AS yang diperintahkan oleh Trump menghantam mereka.

Presiden AS, yang tidak memberi tahu Kongres AS tentang penyerangan itu, mengklaim Soleimani “merencanakan serangan yang akan segera terjadi dan menyeramkan terhadap diplomat dan personel militer Amerika”.

“AS bertanggung jawab atas pembunuhan ala pengecut, di tengah kegelapan, di negara lain [terhadap Soleimani],” kata pejabat Iran Saeed Khatibzadeh pada hari Selasa (6/10/2020).

“Di tingkat nasional, pemerintah AS yang harus menjawab ini. Kami tidak mengenali seseorang bernama Trump. Kami mengakui presiden AS. ”

Beberapa hari setelah pembunuhan itu, Iran menembakkan lebih dari selusin rudal ke dua pangkalan AS di Irak, menyebabkan lebih dari 100 tentara AS dengan cedera otak traumatis.

Pada hari Selasa (6/10), Khatibzadeh mengatakan di tingkat nasional “AS harus menjawab dan akan mempertanggungjawabkan ini”, menambahkan bahwa Trump “telah cukup menunjukkan kepada komunitas global dan bangsanya sendiri tentang karakteristik yang dia miliki”.

Berita Terkait

Para pejabat tinggi Iran, dalam banyak kesempatan, mengulangi janji Iran untuk menuntut “balas dendam yang keras” atas pembunuhan Soleimani, yang memimpin pasukan operasi asing Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran.

Pada akhir September, Panglima IRGC Mayor Jenderal Hossein Salami melipatgandakan ancaman tersebut.

“Balas dendam kami atas kemartiran jenderal besar kami sudah pasti. Ini serius. Nyata,” katanya dalam pidatonya, yang secara langsung berbicara kepada Trump.

“Kami akan menghantam mereka yang secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam kemartiran orang hebat ini.”

Sebagai tanggapan, Trump memperingatkan bahwa Washington akan “memukul mereka 1.000 kali lebih keras” jika Teheran mengambil tindakan.

Minggu lalu, tanpa memberikan rincian apa pun, kementerian luar negeri Iran mengatakan pihaknya terlibat dalam upaya “luas dan berlapis” di tingkat lokal dan internasional untuk menindaklanjuti pembunuhan Soleimani.

Ketika Menteri Luar Negeri Irak Fuad Hussein melakukan perjalanan ke Teheran bulan lalu untuk pertemuan tingkat tinggi, dia diberitahu bahwa Iran mengharapkan Irak untuk berbuat lebih banyak pada Soleimani.

“Menindaklanjuti pembunuhan ala pengecut ini melalui organisasi internasional adalah inisiatif minimum yang diharapkan dari pemerintah Irak,” Sekretaris Dewan Tertinggi Keamanan Nasional Iran Ali Shamkhani mengatakan kepada Hussein. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah