Berita Dunia Islam Terdepan

NATO serukan gencatan senjata Nagorno-Karabakh

180

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada Senin (5/10/2020) menyerukan gencatan senjata di Nagorno-Karabakh di saat jumlah korban tewas terus meningkat dari bentrokan di daerah kantong yang memisahkan diri di Kaukasus Selatan.

Turki, sementara itu, mendesak aliansi tersebut untuk menyerukan penarikan pasukan Armenia dari wilayah, yang merupakan milik Azerbaijan berdasarkan hukum internasional tetapi dihuni dan diatur oleh etnis Armenia.

Pada hari kesembilan pertempuran, Armenia dan Azerbaijan saling menuduh pada hari Senin (5/10) menyerang daerah sipil, di mana ratusan orang telah tewas dalam bentrokan paling sengit di wilayah itu selama lebih dari 25 tahun.

Berbicara bersama Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu di Ankara, Stoltenberg mengatakan tidak ada solusi militer untuk konflik di Nagorno-Karabakh.

“Sangat penting bagi kami untuk menyampaikan pesan yang sangat jelas kepada semua pihak bahwa mereka harus segera berhenti berperang, bahwa kami harus mendukung semua upaya untuk menemukan solusi damai yang dinegosiasikan,” kata Stoltenberg.

Berita Terkait

Turki telah mengutuk apa yang dikatakannya sebagai pendudukan Armenia di Nagorno-Karabakh dan berjanji solidaritas penuh dengan etnis Turki. Cavusoglu mengatakan NATO juga harus menyerukan penarikan pasukan Armenia dari wilayah tersebut.

“Azerbaijan bertempur di negerinya sendiri, berusaha merebut kembali tanahnya dari teroris dan penjajah. Secara hukum dan moral, setiap orang harus mendukung Azerbaijan dalam pengertian itu,” kata Cavusoglu.

“Setiap orang, yaitu NATO, harus menyerukan penyelesaian masalah ini berdasarkan hukum internasional, resolusi PBB dan integritas wilayah Azerbaijan, sehingga Armenia segera menarik diri dari wilayah ini.”

Pertempuran dimulai pada 27 September dan telah melonjak ke level terburuk sejak 1990-an, ketika sekitar 30.000 orang tewas.

Dalam pidato video kepada para komandan, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan Armenia menargetkan warga sipil, dan “harus segera menarik diri dari tanah yang didudukinya tanpa melakukan kejahatan kemanusiaan lebih lanjut”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah