Berita Dunia Islam Terdepan

Armenia-Azerbaijan saling tuduh serang sipil

151

Support Us

YEREVAN/BAKU (Arrahmah.com) – Armenia dan Azerbaijan menuduh satu sama lain pada hari Senin (5/10/2020) karena menyerang daerah sipil pada hari kesembilan pertempuran, yang paling mematikan di wilayah Kaukasus Selatan selama lebih dari 25 tahun, Reuters melaporkan.

Ratusan orang telah tewas dalam pecahnya perang terbaru di Nagorno-Karabakh, daerah kantong pegunungan milik Azerbaijan berdasarkan hukum internasional tetapi dihuni dan diperintah oleh etnis Armenia.

Pertempuran semakin intensif selama akhir pekan, dan prospek gencatan senjata tampak jauh setelah pidato tanpa kompromi dari Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev pada hari Minggu (4/10).

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi negara, Aliyev mengatakan pasukan Azeri sedang maju dan merebut kembali tanah yang mereka hilangkan dari etnis Armenia pada 1990-an – meskipun Armenia membantah perolehan ini.

Dia menuntut agar Armenia menetapkan jadwal untuk mundur dari Nagorno-Karabakh dan wilayah sekitar Azeri, dan mengatakan Azerbaijan tidak akan menghentikan aksi militer sampai itu terjadi.

“Azerbaijan punya satu syarat, yaitu pembebasan wilayahnya,” katanya. Nagorno-Karabakh adalah wilayah Azerbaijan.

Berbicara segera setelah itu, pejabat Kementerian Pertahanan Armenia Artsrun Hovhannisyan berkata: “Saya tidak berpikir bahwa ada risiko untuk Yerevan (ibu kota Armenia), tetapi bagaimanapun kami sedang berperang.”

Pertempuran tersebut telah menimbulkan keprihatinan internasional tentang stabilitas di Kaukasus Selatan, di mana jaringan pipa membawa minyak dan gas Azeri ke pasar dunia, dan tentang kemungkinan kekuatan regional lainnya dapat diseret – Azerbaijan didukung oleh Turki, sementara Armenia memiliki pakta pertahanan dengan Rusia.

Pada hari Senin (5/10), Nagorno-Karabakh mengatakan pasukan Azeri melancarkan serangan roket di pusat administratifnya, Stepanakert, sementara Azerbaijan mengatakan Armenia menembakkan rudal ke beberapa kota di luar wilayah yang memisahkan diri.

“Musuh menembakkan roket ke Stepanakert dan Shushi. Tanggapan Tentara Pertahanan tidak akan lama lagi,” kata Vahram Pogosyan, juru bicara pemimpin Nagorno-Karabakh.

Juru bicara kementerian pertahanan Armenia Shushan Stepanyan mengatakan: “Pertarungan menegangkan sedang berlangsung.”

Azerbaijan mengatakan Armenia telah melancarkan serangan rudal terhadap daerah padat penduduk dan infrastruktur sipil di Azerbaijan. Kementerian pertahanan Azeri mengatakan sistem radarnya mencatat bahwa peluncuran dilakukan dari wilayah Armenia.

“Ini adalah informasi yang salah dan keliru bahwa Armenia menembaki benteng Azeri,” kata Hovhannisyan, pejabat kementerian pertahanan Armenia.

Bentrokan itu adalah yang terburuk sejak 1990-an. Saat itu, sekitar 30.000 orang tewas, dan menyebar ke luar daerah kantong Nagorno-Karabakh.

Seruan gencatan senjata dari Rusia, Perancis, Amerika Serikat dan Uni Eropa tidak membuahkan hasil. Aliyev mengatakan Azerbaijan harus mengambil tindakan sendiri setelah sia-sia menunggu selama tiga dekade untuk kemajuan diplomatik.

“Pertempuran pada dasarnya telah menempatkan prospek resolusi jangka pendek untuk sengketa Nagorno-Karabakh,” kata analis Alexander Stronell dan Yohann Michel dari Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) di London.

Jika terjadi perang habis-habisan antara dua bekas republik Soviet ini, Azerbaijan akan mendapat keuntungan yang jelas. Negara ini memiliki 81.950 pasukan reguler dan pasukan paramiliter, dibandingkan dengan 49.100 untuk Armenia, menurut IISS.

Azerbaijan memiliki “keunggulan kualitatif dan kuantitatif” dan tampaknya memperoleh momentum dengan mengambil kendali udara, kata kedua analis itu, tetapi menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk memastikan sejauh mana perolehan teritorial.

Michel mengatakan kemungkinan Azerbaijan telah menghancurkan setidaknya 30-40 tank musuh dengan drone, sementara kehilangan sebagian miliknya. Tetapi untuk mengendalikan wilayah pegunungan yang terjal, itu perlu maju dengan infanteri, tank, dan pengangkut personel lapis baja sendiri, katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah