Berita Dunia Islam Terdepan

Rusia tak keberatan kirim S-400 ke Iran

293

Support Us

MOSKOW (Arrahmah.com) – Moskow tidak akan memiliki masalah dalam menjual sistem pertahanan udara S-400 ke Iran, kata Duta Besar Rusia untuk negeri para Mullah, Levan Dzhagaryan.

“Seperti yang anda ketahui, S-300 telah dikirimkan. Rusia tidak memiliki masalah mengirimkan S-400 ke Iran. Ini tidak pernah menjadi masalah sejak awal,” kata Dzhagaryan, berbicara kepada surat kabar Iran Resalat dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Sabtu (3/10/2020).

Mengomentari “ancaman AS” untuk mencoba memperpanjang embargo senjata PBB terhadap Teheran tanpa batas waktu, diplomat itu menekankan bahwa Moskow tidak akan diintimidasi oleh tekanan AS. Sebaliknya, Rusia akan menepati komitmen yang dibuat, dan akan bersedia mendengarkan tawaran dari Iran untuk membeli senjata Rusia saat embargo PBB berakhir pada 18 Oktober.

Dzhagaryan juga mengenang bahwa segera setelah pemerintahan Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran pada Mei 2018, Moskow “mengambil sikap tegas terhadap Amerika Serikat dan meminta tiga penandatangan kesepakatan Eropa untuk berdiri bersama” dengan Iran dan Rusia.

Bulan lalu, setelah upayanya untuk memperpanjang embargo senjata internasional terhadap Iran gagal dilakukan di PBB, Washington mengancam akan memberlakukan “kekuatan penuh” sanksi sekunder terhadap produsen senjata mana pun yang berurusan dengan Iran.

Iran sudah memiliki pengalaman dengan peralatan militer buatan Rusia, termasuk sistem pertahanan udara S-300. Pada bulan Agustus, Menteri Pertahanan Iran Brig. Jenderal Amir Hatami memeriksa sistem S-400 selama perjalanan ke Rusia dalam pameran militer ARMY-2020 di luar Moskow.

S-400 saat ini adalah sistem pertahanan udara paling canggih di gudang senjata Rusia, dan mampu menembak jatuh segala sesuatu mulai dari pesawat musuh, helikopter, dan drone hingga rudal balistik dan jelajah pada jarak hingga 400 km. Selain Rusia, sistem ini dioperasikan oleh Cina, Belarusia, dan Turki, dengan India mengharapkan untuk segera menerima beberapa resimen dari sistem tersebut.

Penilaian tahun 2019 oleh Badan Intelijen Pertahanan AS menunjukkan bahwa Iran mungkin tertarik untuk membeli S-400 Rusia, sistem pertahanan pantai K-300P Bastion, pesawat tempur Su-30, dan tank tempur utama T-90 setelah embargo berakhir.

Pada bulan September, Komandan Pasukan Dirgantara Korps Pengawal Revolusi Islam Amir Ali Hajizadeh mengumumkan bahwa selain mengimpor senjata, pencabutan embargo akan memungkinkan Iran untuk mengekspor peralatan militernya ke luar negeri sesuai sepenuhnya dengan hukum internasional.

Selama dekade terakhir, industri pertahanan Iran telah mengambil langkah besar dalam pembuatan perangkat keras militer canggih, mulai dari rudal, tank, dan pesawat hingga kapal perang, sistem radar, dan bahkan satelit yang diproduksi di dalam negeri. Peralatan pertahanan udara baru Iran secara khusus membuktikan nilainya pada Juni 2019, ketika sistem rudal jarak menengah Khordad-3 menembakkan drone pengintai Global Hawk AS senilai $ 220 juta dari udara setelah secara ilegal memasuki wilayah udara Iran di atas Selat Hormuz. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah