Berita Dunia Islam Terdepan

Azerbaijan janji balas serangan Armenia

950

Support Us

BAKU / YEREVAN (Arrahmah.com) – Azerbaijan mengatakan pada Minggu (4/10/2020) bahwa pasukan Armenia telah menembakkan roket ke kota kedua Ganja, menewaskan satu warga sipil dan melukai empat lainnya , dan mengancam akan membalas dengan menghancurkan target militer di dalam Armenia.

Perkembangan tersebut menandai peningkatan tajam perang di Kaukasus Selatan yang pecah sejak sepekan lalu.

Hingga saat ini, pertempuran utama terjadi antara Azerbaijan dan Nagorno-Karabakh, daerah kantong etnis Armenia di dalam Azerbaijan, tetapi sekarang pertempuran tersebut mengancam untuk meluap menjadi perang langsung dengan Armenia sendiri.

“Azerbaijan akan menghancurkan sasaran militer langsung di dalam Armenia tempat penembakan terhadap pusat penduduknya terjadi,” kata ajudan presiden Hikmet Hajiyev.

Dia mengatakan ada juga korban sipil di wilayah Azeri lainnya, Beylagan, yang berbatasan dengan Nagorno-Karabakh.

Armenia membantah telah mengarahkan tembakan “apapun” ke Azerbaijan. Pemimpin Nagorno-Karabakh mengatakan pasukannya telah menargetkan pangkalan udara militer di Ganja tetapi kemudian berhenti menembak untuk menghindari korban sipil.

Konflik mengancam akan menyeret kekuatan regional lainnya karena Azerbaijan didukung oleh Turki, sedangkan Armenia memiliki pakta pertahanan dengan Rusia.

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan: “Serangan Armenia yang menargetkan warga sipil di Ganja … adalah manifestasi baru dari sikap Armenia yang melanggar hukum. Kami mengutuk serangan ini.”

Pertempuran yang meletus satu minggu lalu antara Azeri dan pasukan etnis Armenia telah meningkat dalam dua hari terakhir dan menyebar jauh ke luar wilayah Karabakh yang memisahkan diri.

Ganja, dengan populasi 335.000 orang, terletak sekitar 100 km di utara ibu kota Karabakh Stepanakert dan 80 km dari kota Vardenis di Armenia. Azerbaijan sebelumnya menuduh Armenia menembak ke wilayahnya dari Vardenis, dan Yerevan membantahnya.

Armenia mengatakan Azerbaijan telah menggunakan bandara di Ganja sebagai pangkalan pesawat tempurnya untuk melakukan serangan bom di Nagorno-Karabakh.

Pemimpin Nagorno-Karabakh Arayik Harutyunyan mengatakan pasukannya akan menargetkan kota Azeri.

“Satuan militer tetap yang berada di kota-kota besar Azerbaijan mulai saat ini menjadi sasaran tentara pertahanan,” ujarnya.

Korban dari pertempuran minggu lalu telah mencapai ratusan, meskipun angka pastinya tidak diperoleh.

Armenia mengatakan kota Karabakh Stepanakert dan Martakert diserang oleh angkatan udara Azerbaijan dan dari rudal jarak jauh.

Masing-masing pihak menuduh pihak lain menargetkan warga sipil.

Mengabaikan seruan dari Rusia, Amerika Serikat, Perancis, dan UE untuk memberlakukan gencatan senjata, pihak-pihak yang berlawanan telah meningkatkan permusuhan selama akhir pekan, dengan peningkatan retorika agresif yang menyertainya.

Armenia mengatakan pada Sabtu (3/10) bahwa pihaknya akan menggunakan “semua cara yang diperlukan” untuk melindungi etnis Armenia dari serangan Azerbaijan, dan perdana menterinya membandingkan perjuangan dengan perang abad ke-20 melawan Turki Utsmaniyah.

Sementara pada hari yang sama (3/10), Azerbaijan mengatakan pasukannya telah merebut sejumlah desa. Armenia mengakui bahwa pejuang etnis Armenia berada di bawah tekanan di beberapa tempat dan mengatakan situasi di lapangan berubah-ubah.

Bentrokan itu adalah yang terburuk sejak 1990-an, ketika sekitar 30.000 orang tewas. Mereka telah meningkatkan keprihatinan internasional tentang stabilitas di Kaukasus Selatan, di mana jaringan pipa membawa minyak dan gas Azeri ke pasar dunia. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah