Berita Dunia Islam Terdepan

Tentara bayaran Suriah yang bertempur di Azerbaijan: Kami Tertipu

1.590

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Seorang pejuang Suriah di wilayah Nagorno-Karabkh yang disengketakan di Azerbaijan telah berbicara dengan BBC dalam bahasa Arab dan mengklaim bahwa dia, bersama dengan yang lain, ditipu ketika direkrut oleh “Tentara Nasional Suriah”, yang sebelumnya dikenal sebagai Tentara Pembebasan Suriah .

Pejuang yang menggunakan nama samaran “Abdullah” itu adalah di antara ratusan warga Suriah berusia 17 hingga 30 tahun yang tiba pekan lalu “dengan sepengetahuan tentara Turki, SNA”. Namun dia mendapat kesan bahwa dia direkrut untuk pekerjaan dengan gaji $ 2.000 sebulan.

“Pekan lalu, Saif Abu Bakr, komandan Divisi Hamza dari oposisi Tentara Nasional Suriah, menyarankan agar kami pergi ke Azerbaijan untuk menjaga titik-titik militer di perbatasan dengan gaji bulanan hingga $ 2.000,” kata Abdullah.

“Tidak ada perang pada saat itu, dan kami dipindahkan dari Suriah Utara ke desa Hor Kilis, dan di sana kami telah melucuti kami dari oposisi Tentara Nasional Suriah semua uang, telepon, dan pakaian kami, sehingga identitas kami tidak dikenali. ”

Beberapa hari setelah tiba, orang-orang Suriah yang tidak terlatih dipaksa untuk bertempur di garis depan ketika pertempuran pecah antara pasukan Armenia dan Azerbaijan di wilayah yang disengketakan.

“Mereka memasukkan kami ke dalam pengangkut pasukan, kami mengenakan seragam Azeri, dan masing-masing dari kami dipersenjatai dengan satu senjata Kalashnikov. Kebanyakan orang di sini adalah warga sipil miskin yang menginginkan uang, bukan tentara, menghentikan mobil dan kami terkejut bahwa kami berada di garis tembak. Kami bahkan tidak tahu di mana musuh berada.”

Abdullah dan yang lainnya kemudian mengatakan mereka ingin kembali ke Suriah, tetapi dicegah dan diancam dengan hukuman penjara yang lama jika mereka menolak untuk berperang “Kami hampir diasingkan”, katanya.

Baik Turki dan Azerbaijan membantah tuduhan bahwa pejuang Suriah telah dikirim untuk berperang demi Azerbaijan. Namun, menurut Guardian, setidaknya tiga pejuang oposisi Suriah telah tewas di Nagorno-Karabkh.

Pada Senin, duta besar Armenia untuk Moskow mengatakan bahwa Turki telah mengirim sekitar 4.000 pejuang dari Suriah utara. Perancis hari ini juga mempertimbangkan tuduhan tersebut, kantor Presiden Emmanuel Macron mengatakan dia dan Presiden Rusia Vladimir Putin membahas masalah tersebut dan keduanya “berbagi keprihatinan tentang pengiriman tentara bayaran Suriah oleh Turki ke Nagorno-Karabakh”.

Outlet media Turki mengatakan bahwa Armenia merekrut teroris PKK Kurdi di barisan mereka, meskipun para kritikus berpendapat mereka menggunakan laporan tersebut untuk membenarkan intervensi militer dan bahwa tidak ada bukti yang diberikan.

Turki sebelumnya telah mengirim pejuang Suriah ke Libya meskipun ada penolakan dari Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah