Berita Dunia Islam Terdepan

Libanon-'Israel' setuju bicarakan sengketa perbatasan laut

53

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Libanon dan “Israel” telah menyetujui pembicaraan tidak langsung yang dimediasi oleh PBB dan AS mengenai perbatasan laut yang disengketakan antara kedua negara, Ketua Parlemen Libanon Nabih Berri mengumumkan.

Menteri Energi “Israel” Yuval Steinitz juga mengkonfirmasi pembicaraan tersebut, mengatakan kepada wartawan bahwa negosiasi akan dimulai setelah hari libur Yahudi di Sukkot, yang berakhir pada 9 Oktober.

Sementara itu, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Timur Dekat, David Schencker, yang pemerintahannya akan bertindak sebagai fasilitator untuk negosiasi tidak langsung, mengatakan pembicaraan akan dimulai di kota Naqoura di Libanon selatan mulai 12 Oktober.

Pejabat Angkatan Darat Libanon dilaporkan akan melakukan negosiasi, berbicara dengan delegasi “Israel” secara tidak langsung, melalui pejabat PBB dan AS, di bawah pengawasan presiden dan pemerintah negara Mediterania.

Negosiasi yang direncanakan antara Libanon dan “Israel”, yang secara resmi masih berperang, terjadi setelah hampir tiga tahun “keterlibatan diplomatik yang intens” yang membantu merumuskan kesepakatan kerangka kerja, menurut Schenker.

Baik Berri dan Schenker mengulangi kepada wartawan bahwa kerangka kerja untuk pembicaraan bukanlah kesepakatan resmi dan bahwa tujuan akhirnya adalah untuk membatasi perbatasan laut antara kedua negara.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memuji kesepakatan tersebut, mengatakan bahwa negosiasi “memiliki potensi untuk menghasilkan stabilitas, keamanan dan kemakmuran yang lebih besar bagi warga Libanon dan Israel”, New York Times melaporkan.

Sengketa, yang luasnya lebih dari 330 mil persegi Laut Mediterania yang diklaim Libanon dan “Israel” sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusif mereka, adalah masalah yang sangat sensitif karena kemungkinan adanya cadangan bahan bakar yang belum dimanfaatkan.

Baik “Israel” dan Siprus telah mulai menambang gas lepas pantai di daerah Mediterania timur, tetapi Lebanon sejauh ini hanya menemukan jejak bahan bakar yang tidak dapat digunakan secara komersial di blok yang tidak perlu dipersoalkan.

Potensi cadangan bahan bakar di perairan Libanon, bagaimanapun, telah lama dianggap sebagai jalur kehidupan ekonomi bagi negara yang dilanda krisis itu, tetapi rencana untuk mengeksplorasi blok delapan, sembilan dan sepuluh telah terhenti karena sengketa kepemilikan.

Pembicaraan yang direncanakan akan menjadi negosiasi pertama antara kedua negara yang bertikai tentang masalah sipil dalam 30 tahun, dan AS dapat diatur untuk menengahi negosiasi lebih lanjut atas Garis Biru yang dibatasi PBB, perbatasan yang memisahkan Libanon dan “Israel”, dalam waktu dekat.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah