Berita Dunia Islam Terdepan

Amnesti desak Kairo bebaskan demonstran yang ditahan

90

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Amnesti Internasional telah mendesak pemerintah Mesir untuk membebaskan ratusan orang yang dikatakan ditangkap selama protes anti-pemerintah bulan lalu.

“Pasukan keamanan Mesir telah menggunakan gas air mata, pentungan, tembakan burung, dan setidaknya satu kali peluru tajam, dan menangkap ratusan pengunjuk rasa dan pengamat untuk membubarkan demonstrasi yang jarang tersebar selama beberapa hari,” kata Amnesti dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (2/10/2020).

“Kami menyerukan kepada pihak berwenang untuk segera dan tanpa syarat membebaskan semua yang ditahan semata-mata karena menggunakan hak mereka atas kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai,” kata Philip Luther, direktur penelitian dan advokasi Amnesti Timur Tengah dan Afrika Utara, dalam pernyataan itu.

Setidaknya 496 orang saat ini dipenjara akibat tindakan keras tersebut, menurut pengawas hak yang berbasis di London.

Warga Mesir turun ke jalan di beberapa lokasi di seluruh negeri dari pertengahan September, menurut video yang dibagikan secara luas di media sosial, terutama oleh simpatisan Ikhwanul Muslimin yang dilarang.

Demonstrasi skala kecil tetapi jarang terjadi di tengah kemarahan yang memuncak, terutama di daerah pedesaan dan berpenghasilan rendah, terhadap kampanye pemerintah untuk menghentikan pembangunan ilegal, yang mengharuskan orang membayar denda untuk melegalkan kepemilikan rumah.

Pengusaha yang diasingkan Mohamed Ali, yang telah mendesak protes terhadap Presiden Abdel Fattah el-Sisi sejak tahun lalu, juga telah meningkatkan seruannya dalam beberapa pekan terakhir dalam video online, menyerukan warga Mesir untuk turun ke jalan melawan pemerintah.

“Fakta bahwa para pengunjuk rasa ini turun ke jalan sambil mengetahui risiko yang sangat tinggi bagi kehidupan dan keselamatan mereka… menunjukkan betapa putus asa mereka untuk menuntut hak ekonomi dan sosial mereka,” kata Luther.

“Pihak berwenang sekali lagi menggunakan taktik kekerasan dan penangkapan massal mereka yang biasa untuk mengirimkan pesan yang jelas bahwa tidak ada bentuk protes yang akan ditoleransi.”

Menurut Amnesti, pasukan keamanan telah membunuh dua pria dan mendesak penyelidikan.

Menurut sumber medis, seorang pria tewas dalam bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa di sebuah desa di Giza.

Amnesti mengatakan orang kedua ditembak mati pada 30 September dalam penggerebekan polisi.

Protes secara efektif dilarang di Mesir sejak 2013, ketika Presiden pertama negara yang terpilih secara demokratis Mohamed Morsi dicopot dari jabatannya dalam kudeta yang diatur oleh Sisi.

Pekan lalu, Sisi memperingatkan upaya untuk memicu ketidakstabilan di negara itu, dan mengatakan pemerintah melakukan kampanye menentang pembangunan ilegal sebagai bagian dari reformasi.

Pada hari yang sama (2/10), jaksa penuntut umum Mesir mengatakan pihaknya memerintahkan pembebasan 68 anak di bawah umur yang terlibat dalam “kerusuhan”.

Sementara itu, ratusan warga Mesir berkumpul di Kairo untuk menunjukkan dukungan kepada Sisi pada hari Jumat, memegang foto presiden dan mengibarkan bendera Mesir.

Unjuk rasa itu ditayangkan langsung di televisi pemerintah dan penyiar pro-pemerintah. Demonstrasi serupa diadakan di bagian lain Mesir, media pro-pemerintah melaporkan.

Pertemuan tersebut merupakan tanggapan atas seruan beberapa partai politik bagi warga Mesir untuk menunjukkan dukungan kepada lembaga negara dan merayakan peringatan perang Mesir tahun 1973 melawan ‘Israel’.

Mesir berada dalam keadaan darurat yang dapat diperbarui sejak 2017, sebuah tindakan yang menurut kelompok hak asasi manusia telah memungkinkan pemerintah untuk menghancurkan perbedaan pendapat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah