Berita Dunia Islam Terdepan

Armenia siap ikuti 'arahan' OSCE Minsk soal Nagorno-Karabakh

567

Support Us

YEREVAN (Arrahmah.com) – Armenia mengatakan pada Jumat (2/10/2020) bahwa pihaknya akan terlibat dengan pengawas keamanan Eropa untuk memperbarui gencatan senjata di Nagorno-Karabakh di tengah meningkatnya jumlah korban tewas dari lima hari pertempuran memperebutkan daerah kantong yang memisahkan diri di Kaukasus Selatan tersebut.

Azerbaijan, yang memerangi pasukan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh, belum menanggapi seruan untuk gencatan senjata pada hari Kamis (1/10) dari Perancis, Amerika Serikat, dan Rusia – ketua bersama Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) Pengawas Grup Minsk yang menengahi krisis.

Tetapi Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengesampingkan pembicaraan dengan Armenia mengenai Nagorno-Karabakh pada hari Selasa (29/9) dan sekutu Azerbaijan, Turki, pada hari Kamis (1/10) mengatakan bahwa tiga kekuatan besar itu tidak memiliki peran dalam menciptakan perdamaian.

Lebih banyak pertempuran dilaporkan dalam semalam (1/10). Kementerian pertahanan Nagorno-Karabakh melaporkan 54 korban militer baru pada hari Jumat (2/10), menjadikan korban tewas di antara pasukannya menjadi 158 jiwa.

Sebelas warga sipil dilaporkan tewas dan lebih dari 60 terluka di daerah kantong pegunungan, yang merupakan bagian dari Azerbaijan tetapi dijalankan oleh sebagian besar penduduk etnis Armenia.

Kantor kejaksaan Azeri mengatakan 19 warga sipil tewas dan 55 luka-luka dalam penembakan Armenia. Azerbaijan belum melaporkan adanya korban di antara pasukan militernya.

Bentrokan terjadi pada Minggu (27/9) antara Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh. Daerah kantong tidak diakui secara internasional sebagai daerah merdeka, dan telah menjadi subyek konflik sejak runtuhnya Uni Soviet.

Pertempuran itu dilansir lebih serius dibanding sebelumnya sejak perang pada tahun 1990-an yang menewaskan 30.000 orang, dan telah memperdalam keprihatinan tentang stabilitas di Kaukasus Selatan, wilayah di mana jaringan pipa membawa minyak dan gas Azerbaijan ke pasar dunia.

Menyambut pernyataan bersama Rusia, Perancis, dan Amerika Serikat pada Kamis (1/10), kementerian luar negeri Armenia mengatakan negara itu “berkomitmen untuk menyelesaikan konflik melalui cara-cara damai”.

“Kami akan terus dengan tegas menolak agresi Azerbaijan tetapi, pada saat yang sama, juga siap untuk terlibat dengan ketua bersama OSCE Minsk Group tentang gencatan senjata berdasarkan perjanjian 1994-1995,” katanya, mengacu pada gencatan senjata sebelumnya.

Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan pada Kamis (1/10) bahwa gencatan senjata yang langgeng hanya dapat dicapai jika “penjajah Armenia” menarik diri dari Nagorno-Karabakh. Aliyev mengatakan tuntutan Armenia atas Nagorno-Karabakh tidak dapat diterima.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan mengatakan kepada Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O’Brien dalam percakapan telepon bahwa gencatan senjata tidak mungkin dilakukan kecuali “tentara bayaran dan teroris” disingkirkan dari Nagorno-Karabakh.

Perancis menuduh Turki mengirim tentara bayaran Suriah ke daerah kantong kecil itu dan Rusia telah menyatakan keprihatinan tentang dugaan penempatan pejuang dari Suriah dan Libya. Turki dan Azerbaijan menepis tudingan tersebut.

Armenia mengatakan Kamis malam (1/10) bahwa empat drone telah ditembak jatuh di dekat ibu kota Armenia, Yerevan. Meski demikian, Azerbaijan mengatakan referensi drone itu adalah informasi yang salah.

Perang habis-habisan atas Nagorno-Karabakh akan berisiko menarik kekuatan regional Rusia, yang memiliki pangkalan militer di Armenia yang mayoritas beragama Kristen, dan Turki, yang mengatakan akan mendukung sebagian besar Azerbaijan Muslim.(Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah