Berita Dunia Islam Terdepan

2 tahun berlalu, kasus Khashoggi tetap tak terpecahkan, jasad pun tak kunjung ditemukan

109

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Jumat ini (2/10/2020) menandai dua tahun sejak jurnalis Saudi Jamal Khashoggi dibunuh di dalam konsulat Arab Saudi di kota Istanbul, Turki, lansir Al Jazeera.

Kolumnis Washington Post berusia 59 tahun itu terbunuh di konsulat pada 2 Oktober 2018, setelah dia memasuki gedung tersebut untuk mendapatkan dokumen untuk rencana pernikahannya. Jasadnya, yang menurut pejabat Turki telah dipotong-potong oleh petugas Saudi, tidak kunjung ditemukan.

“Penggunaan bahasa sanksi secara terus-menerus tidak konstruktif,” kata kementerian luar negeri Turki dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (2/10). “Uni Eropa sekarang harus memahami bahwa wacana seperti itu tidak akan berhasil.”

Pemerintah Saudi menyebut pembunuhan itu sebagai “operasi nakal” setelah berulang kali membantah terlibat dalam insiden tersebut selama berminggu-minggu.

Aktivis dan kelompok hak asasi manusia mengatakan pembunuhan itu direncanakan dan dilakukan atas arahan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS), penguasa de facto kerajaan, tuduhan yang dibantah Riyadh.

CIA menyimpulkan bahwa putra mahkota memerintahkan pembunuhan, tuduhan yang dibantah oleh pemerintah di Riyadh.

Agnes Callamard, pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang, juga menemukan “bukti kredibel” bahwa MBS dan pejabat senior Saudi lainnya bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut, dalam laporan investigasi yang diterbitkan pada Juni 2019. Dia telah mengikuti kasus tersebut sejak pembunuhan itu.

Callamard mengatakan sudah jelas sejak awal bahwa akan sangat sulit untuk mendapatkan keadilan bagi Khashoggi, karena sistem peradilan Saudi rentan terhadap manipulasi politik.

“Saya pikir kita perlu memastikan bahwa kita tidak tersandera oleh ketidakcukupan sistem peradilan Saudi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Menjadi kewajiban aktor lain di luar Arab Saudi untuk memberikan tekanan dan melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan akuntabilitas disampaikan,” tambahnya.

Pada September, kepala jaksa Saudi mengumumkan putusan akhir untuk delapan terdakwa yang diadili dalam kasus Khashoggi. Lima dari terdakwa dijatuhi hukuman 20 tahun, satu sampai 10 tahun dan dua sisanya masing-masing tujuh tahun penjara.

Otoritas Saudi gagal mengungkapkan identitas para terdakwa atau siapa yang mendapat hukuman, memperkuat tuduhan bahwa persidangan itu hanya untuk menutup-nutupi.

Sementara itu, Turki pada Juli membuka persidangannya sendiri terhadap 20 warga negara Saudi yang didakwa atas pembunuhan jurnalis Saudi tersebut.

Para tersangka dalam persidangan termasuk dua mantan asisten senior MBS.

Menurut dakwaan, mantan wakil kepala intelijen Arab Saudi Ahmed al-Asiri dituduh membentuk tim pembunuh dan merencanakan pembunuhan jurnalis tersebut, yang menulis kritik tentang pemerintah Saudi.

Mantan penasihat istana dan media, Saud al-Qahtani, dituduh menghasut dan memimpin operasi dengan memberikan perintah kepada tim pembunuh.

Tersangka lainnya sebagian besar adalah perwira Saudi yang diduga ikut serta dalam operasi pembunuhan tersebut. Jaksa Turki telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk para tersangka.

“Kami tahu bahwa akan sangat sulit untuk membawa mereka yang memerintahkan kejahatan di depan pengadilan, terutama jika itu adalah MBS seperti yang disarankan CIA lebih dari setahun yang lalu,” kata Callamard kepada Al Jazeera.

“Meskipun demikian, ada cara lain untuk memastikan setidaknya kebenaran tersampaikan dan paling tidak, Arab Saudi merasakan tekanan politik dan diplomatik,” katanya, menyerukan kepada komunitas internasional untuk bertindak. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah