Berita Dunia Islam Terdepan

Ukraina dukung integritas teritorial Azerbaijan

752

Support Us

KIEV (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menyatakan bahwa negaranya mendukung integritas teritorial Azerbaijan karena negara itu mendukung integritas teritorial Ukraina yang diakui secara internasional.

Pada sebuah konferensi video, Menlu Ukraina mengungkapkan bahwa pihaknya mengikuti perkembangan di wilayah tersebut dengan cermat dan sikap negaranya tidak pernah berubah.

Menyoroti perang selalu mendatangkan penderitaan, kematian, dan kehancuran, Kuleba mencatat bahwa ketegangan tinggi di Kaukasus saat ini tak boleh meningkat.

Kuleba menekankan bahwa salah satu landasan kebijakan luar negeri Ukraina adalah mendukung integritas teritorial yang sah negara-negara.

“Kami selalu mendukung integritas teritorial Azerbaijan karena Azerbaijan mendukung integritas teritorial Ukraina yang diakui secara internasional, dan sikap ini tidak pernah berubah,” ulang Kuleba sebagaimana dilansir Anadolu Agency (1//10/2020).

Kuleba menunjukkan bahwa situasi di Nagorno-Karabakh menunjukkan bahwa apa yang disebut “konflik beku” sebenarnya tidak membeku dan dapat meledak kapan saja.

Berita Terkait

Bentrokan perbatasan meletus pada Ahad pagi setelah pasukan Armenia menargetkan pemukiman sipil dan posisi militer Azerbaijan.

Sejak itu, ketegangan terus meningkat dan Turki terus menegaskan dukungannya untuk Azerbaijan.

Uni Eropa, Rusia dan NATO dan banyak pihak lainnya mendesak penghentian segera bentrokan di sepanjang perbatasan kedua negara itu.

Hubungan antara kedua negara bekas Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Karabakh Atas, atau wilayah Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Empat Dewan Keamanan PBB dan dua resolusi Majelis Umum PBB serta banyak organisasi internasional menuntut penarikan pasukan pendudukan dari wilayah tersebut.

OSCE Minsk Group – diketuai bersama oleh Perancis, Rusia dan AS – dibentuk pada 1992 untuk menemukan solusi damai bagi konflik tersebut, tetapi tidak berhasil.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.