Berita Dunia Islam Terdepan

Peta konflik di wilayah Nagorno-Karabakh

714

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Tidak jelas apa yang memicu pertempuran baru-baru ini. Pada Rabu, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev berjanji untuk terus berjuang sampai pasukan Armenia meninggalkan wilayah tersebut.

“Kami hanya punya satu syarat: angkatan bersenjata Armenia harus tanpa syarat, sepenuhnya, dan segera meninggalkan tanah kami,” katanya.

Azerbaijan mempublikasikan video tentang apa yang dikatakannya sebagai penghancuran dua tank “musuh” dan mengatakan satu batalion Armenia telah melarikan diri dari daerah sekitar desa Tonashen.

Peta konflik di wilayah Nagorno-Karabakh. (Foto: BBC)

Media Armenia mengatakan tiga warga sipil tewas dalam serangan udara Azerbaijan di kota Martakert pada Rabu. Kantor berita negara Armenpress mengatakan tujuh warga sipil dan 80 personel militer telah tewas sejak pertempuran dimulai.

Kementerian pertahanan Armenia juga merilis gambar jet SU-25 Armenia yang dikatakan telah ditembak jatuh oleh F-16 Turki pada hari Selasa. Turki, sekutu setia Azerbaijan, menolak tuduhan itu sebagai “propaganda murahan”.

Seorang pejuang mengatakan kepada BBC Arab bahwa dia direkrut di Suriah utara minggu lalu dan dikirim melalui Turki untuk berperang dalam konflik tersebut. Ilnur Cevik, penasihat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, menolak laporan itu sebagai “sama sekali tidak berdasar”.

Konflik tersebut telah meningkatkan ketegangan antara sekutu NATO, Perancis dan Turki. Prancis adalah rumah bagi banyak orang keturunan Armenia sementara Turki secara tradisional mendukung sesama negara Turki, Azerbaijan.

Berita Terkait

Pada Rabu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menuduh Perancis mendukung pendudukan Armenia di Azerbaijan.

Macron membalas, mengkritik “pesan suka berperang” dari Turki “yang pada dasarnya menghilangkan hambatan Azerbaijan dalam merebut kembali Nagorno-Karabakh”.

“Dan itu tidak akan kami terima,” tambahnya.

Setelah Macron dan Putin mengadakan pembicaraan, Kremlin mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka telah membahas langkah-langkah masa depan yang dapat diambil oleh Kelompok Minsk dari Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) untuk membantu menyelesaikan konflik.

Grup Minsk didirikan pada tahun 1992 dan diketuai oleh Perancis, Rusia, dan AS.

Fakta-fakta Nagorno-Karabakh

  • Wilayah pegunungan dengan luas sekitar 4.400 km persegi
  • Secara tradisional dihuni oleh orang-orang Armenia Kristen dan Muslim Turki
  • Di masa Soviet, itu menjadi wilayah otonom di dalam republik Azerbaijan
  • Diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, tetapi mayoritas penduduknya adalah etnis Armenia
  • Otoritas yang memproklamirkan diri tidak diakui oleh anggota PBB mana pun, termasuk Armenia
  • Diperkirakan satu juta orang mengungsi akibat perang pada 1988-94, dan sekitar 30.000 tewas
  • Pasukan separatis merebut beberapa wilayah ekstra di sekitar kantong di Azerbaijan
  • Kebuntuan sebagian besar terjadi sejak gencatan senjata tahun 1994
  • Turki secara terbuka mendukung Azerbaijan
  • Rusia memiliki pangkalan militer di Armenia

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah