Berita Dunia Islam Terdepan

Armenia-Azerbaijan: Ada apa di balik konflik Nagorno-Karabakh?

1.016

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Pertempuran meletus sekali lagi antara Armenia dan Azerbaijan, dua bekas republik Uni Soviet di wilayah Kaukasus.

Di jantung konflik yang telah berlangsung puluhan tahun ini adalah wilayah Nagorno-Karabakh. Itu diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, tetapi dikendalikan oleh etnis Armenia.

Negara-negara tersebut melakukan perang berdarah di wilayah tersebut pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Meskipun mereka menyatakan gencatan senjata, mereka tidak pernah berhasil menyetujui perjanjian damai.

Nagorno-Karabakh adalah bagian dari Azerbaijan, tetapi populasinya mayoritas adalah Armenia. Ketika Uni Soviet menyaksikan meningkatnya ketegangan di republik-republik konstituennya pada 1980-an, Nagorno-Karabakh memilih untuk menjadi bagian dari Armenia – memicu perang yang berhenti dengan gencatan senjata pada 1994.

Sejak itu, Nagorno-Karabakh tetap menjadi bagian dari Azerbaijan, tetapi dikendalikan oleh etnis separatis Armenia yang didukung oleh pemerintah Armenia. Negosiasi selama beberapa dekade, dimediasi oleh kekuatan internasional, tidak pernah menghasilkan perjanjian damai.

Armenia adalah mayoritas Kristen sedangkan Azerbaijan yang kaya minyak adalah mayoritas Muslim. Turki memiliki hubungan dekat dengan Azerbaijan, sedangkan Rusia bersekutu dengan Armenia – meskipun Turki juga memiliki hubungan baik dengan Azerbaijan.

Kaukasus adalah wilayah pegunungan yang penting secara strategis di Eropa Tenggara. Selama berabad-abad, berbagai kekuatan di wilayah ini – baik Kristen maupun Muslim – bersaing untuk mendapatkan kendali di sana.

Armenia dan Azerbaijan modern keduanya menjadi bagian dari Uni Soviet ketika dibentuk pada 1920-an. Nagorno-Karabakh adalah wilayah mayoritas etnis Armenia, tetapi Soviet memberikan kendali atas wilayah tersebut kepada otoritas Azerbaijan.

Peta wilayah

Peta wilayah Nagorno-Karabakh. (Foto: BBC)

Orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh membuat beberapa seruan untuk dialihkan ke kendali otoritas Armenia dalam beberapa dekade berikutnya. Tetapi baru setelah Uni Soviet mulai runtuh pada akhir 1980-an parlemen regional Nagorno-Karabakh secara resmi memilih untuk menjadi bagian dari Armenia.

Azerbaijan berusaha untuk menekan gerakan separatis, sedangkan Armenia mendukungnya. Hal ini menyebabkan bentrokan etnis, dan – setelah Armenia dan Azerbaijan mendeklarasikan kemerdekaan dari Moskow – perang skala penuh.

Berita Terkait

Puluhan ribu orang tewas dan hingga satu juta orang mengungsi di tengah laporan pembersihan etnis dan pembantaian yang dilakukan oleh kedua belah pihak.

Pasukan Armenia menguasai Nagorno-Karabakh sebelum gencatan senjata yang ditengahi Rusia dideklarasikan pada tahun 1994. Setelah kesepakatan itu, Nagorno-Karabakh tetap menjadi bagian dari Azerbaijan, tetapi sejak itu sebagian besar telah diperintah oleh separatis, republik yang dideklarasikan sendiri, dijalankan oleh etnis Armenia dan didukung oleh pemerintah Armenia.

Ini juga membentuk Garis Kontak Nagorno-Karabakh, memisahkan pasukan Armenia dan Azerbaijan.

Pembicaraan damai telah berlangsung sejak saat itu dimediasi oleh Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) Minsk Group – sebuah badan yang dibentuk pada tahun 1992 dan diketuai oleh Perancis, Rusia dan Amerika Serikat.

Namun sejauh ini perjanjian damai belum ditandatangani. Bentrokan terus berlanjut selama tiga dekade terakhir, dengan gejolak serius terakhir pada 2016, ketika puluhan tentara di kedua belah pihak tewas.

Konflik tersebut semakin diperumit oleh geopolitik. Turki negara anggota NATO adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan Azerbaijan pada tahun 1991. Mantan Presiden Azeri Heydar Aliyev pernah menggambarkan keduanya sebagai “satu bangsa dengan dua negara”. Keduanya berbagi budaya dan populasi Turki, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menjanjikan dukungan bangsanya untuk Azerbaijan.

Apalagi Turki tidak memiliki hubungan resmi dengan Armenia. Pada tahun 1993 Turki menutup perbatasannya dengan Armenia untuk mendukung Azerbaijan selama perang di Nagorno-Karabakh.

Sedangkan Armenia memiliki hubungan baik dengan Rusia. Ada pangkalan militer Rusia di Armenia, dan keduanya adalah anggota aliansi militer Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO). Namun, Presiden Vladimir Putin juga memiliki hubungan baik dengan Azerbaijan, dan Moskow menyerukan gencatan senjata.

Pada 2018, Armenia mengalami revolusi damai, dalam waktu lama penguasa Serzh Sargysan dari kekuasaan. Pemimpin protes Nikol Pashinyan menjadi perdana menteri setelah pemilu bebas tahun itu.

Pashinyan setuju dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliev untuk mengurangi ketegangan dan mendirikan hotline militer pertama antara kedua negara. Pada 2019, kedua negara mengeluarkan pernyataan yang menyatakan perlunya “mengambil tindakan konkret untuk mempersiapkan penduduk untuk perdamaian”.

Namun demikian, belum ada yang keluar dari kata-kata itu. Tidak jelas negara mana yang memulai kekerasan terbaru tetapi ketegangan telah tinggi selama berbulan-bulan, sejak bentrokan pada Juli menimbulkan korban di kedua sisi.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah