Berita Dunia Islam Terdepan

Anas Dapat Potongan 6 Tahun Hukuman Penjara dari MA

131

Support Us

JAKARTA (Arrahmah.com) – Mahkamah Agung (MA) mengurangi hukuman Anas Urbaningrum, melalui putusan peninjauan kembali (PK). Majelis PK MA mengabulkan permohonan yang diajukan Anas atas kasus korupsi pembangunan Pusat Pelatihan, Pendidikan dan Sekolah Olahraga Nasional Hambalang dan tindak pidana pencucian uang.

Dalam amar putusannya, Majelis PK MA menjatuhkan hukuman 8 tahun pidana dan denda Rp 300 juta subsider 3 bulan kurungan.

“Menjatuhkan pidana terhadap Anas Urbaningrum dengan pidana penjara selama 8 tahun ditambah denda Rp300 juta subsider tiga bulan,” kata Jubir MA Andi Samsan Nganro, Rabu (30/9/2020), sebagaimana dilansir Teropong Senayan.

Hukuman tersebut berkurang 6 tahun dibanding putusan tingkat Kasasi yang menjatuhkan hukuman 14 tahun pidana penjara dan denda Rp 5 miliar subsider 1 tahun 4 bulan kurungan.

Majelis hakim yang memutus perkara ini adalah Wakil Ketua MA bidang Non Yudisial, Sunarto selaku Ketua Majelis, serta Andi Samsan Nganro serta M Askin masing-masing sebagai Hakim Anggota. Putusan disahkan pada Rabu (30/9).

Selain pidana pokok, Majelis PK MA juga menjatuhkan hukuman tambahan kepada Anas berupa kewajiban membayar uang pengganti sebesar Rp 57 miliar dan USD 5,26 juta subsider 2 tahun penjara serta pencabutan hak politik selama 5 tahun sejak bebas dari penjara.

Dalam putusannya, Majelis PK MA berpendapat alasan Anas mengajukan PK lantaran adanya kekhilafan hakim dapat dibenarkan.

Majelis PK menyatakan Judex Juris telah salah menyimpulkan alat-alat bukti yang kemudian dijadikan sebagai fakta hukum tentang tindak pidana yang dilakukan Anas.

“Menurut Majelis Hakim Agung PK, alasan permohonan PK Pemohon atau Terpidana yang didasarkan pada “adanya kekhilafan hakim” dapat dibenarkan,” jelas Andi Samsan.

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah