Berita Dunia Islam Terdepan

Netanyahu: Negara Arab lainnya akan bergabung dengan lingkaran perdamaian 'Israel'

138

Support Us

NEW YORK (Arrahmah.com) – Di hadapan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa (29/9/2020), Perdana Menteri ‘Israel’ mengungkapkan bahwa ada “kabar baik” untuk melaporkan tentang “lingkaran perdamaian yang meluas” antara ‘Israel’ dan beberapa negara Arab.

Dalam video yang direkam sebelumnya karena pandemi virus korona, Netanyahu mengatakan bahwa meskipun Timur Tengah “tidak terlalu terkenal” karena menghasilkan kabar baik, perjanjian terbaru antara ‘Israel’, dan Bahrain juga Uni Emirat Arab akan memberikan “berkah perdamaian” kepada rakyatnya dan keuntungan yang sangat besar melalui peningkatan perdagangan, investasi, dan perdagangan.

Netanyahu mengatakan bahwa dia “tidak ragu lagi bahwa lebih banyak negara Arab dan Muslim akan bergabung dalam lingkaran perdamaian, segera, sangat segera.”

“Kabar baik tentang perdamaian ini muncul karena keterputusan yang jelas dengan strategi yang gagal di masa lalu,” tambahnya.

Netanyahu mengatakan bahwa selama beberapa dekade, semua kemajuan terhenti karena “tuntutan Palestina yang sama sekali tidak realistis”.

Dia juga berbicara tentang presiden Amerika Serikat, yang memilih jalan “berlabuh dalam kenyataan”, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’, kedaulatan ‘Israel’ atas Dataran Tinggi Golan, dan mengajukan rencana perdamaian realistis yang mengakui hak ‘Israel’, memenuhi kebutuhan keamanannya, dan memberi orang Palestina jalan yang realistis dan bermartabat ke depan jika mereka berdamai dengan ‘Israel’.

Berita Terkait

Dalam pidatonya, Perdana Menteri Netanyahu juga berbicara tentang ancaman terhadap negaranya dan negara Arab lainnya, yang ditimbulkan oleh Iran.

“Iran secara sembrono dan berulang kali menyerang tetangganya, dan proksi terornya secara langsung terlibat dalam kekerasan di seluruh Timur Tengah, termasuk di Irak, Suriah, Yaman, Gaza, dan tentu saja, Libanon,” tambahnya, mengenang ledakan di pelabuhan Beirut pada awal Agustus.

Netanyahu juga menuduh Hizbullah menyimpan “depot senjata rahasia” di dekat bandara Beirut, dekat Janah, sebuah daerah dengan bangunan sipil dan infrastruktur energi, mencatat bahwa jika depot itu meledak, “itu adalah tragedi lain,” katanya mengacu pada ledakan 4 Agustus yang mengoyak daerah pelabuhan ibu kota Lebanon, menewaskan hampir 200 orang dan menyebabkan ratusan ribu kehilangan tempat tinggal.

PM ‘Israel’ juga kemudian memuji Presiden AS Donald Trump karena “menarik diri dari kesepakatan nuklir yang cacat dengan Iran,” menambahkan bahwa dia telah menentang kesepakatan itu sejak awal.

Mengakhiri pidatonya, Netanyahu meminta semua anggota Dewan Keamanan untuk berdiri bersama AS melawan agresi Iran dan bersikeras agar Iran mengakhiri program senjata nuklirnya untuk selamanya.

“Berdiri bersama AS dalam menghadapi bahaya terbesar bagi perdamaian di kawasan kita,” lanjutnya.

“Dan jika anda melakukannya, saya yakin di tahun-tahun mendatang kita akan dapat merayakan lebih banyak kabar baik dari Timur Tengah.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah