Berita Dunia Islam Terdepan

India bebaskan semua terdakwa pembongkaran Masjid Babri

200

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Pengadilan khusus di India pada Rabu (30/9/2020) membebaskan 32 terdakwa yang masih hidup dalam kasus pembongkaran Masjid Babri.

Putusan kasus kriminal terkait pembongkaran Masjid Babri ini datang hampir 28 tahun setelah ditarik oleh massa yang protes di kota Ayodhya di India utara.

Hakim SK Yadav, pada hari terakhir masa jabatannya, mengamati bahwa bukti terhadap terdakwa tidak cukup kuat dan peristiwa pembongkaran Masjid Babri tidak direncanakan sebelumnya.

Sebanyak 32 pemimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa didakwa dalam kasus tersebut, termasuk mantan Wakil Perdana Menteri Lal Krishna Advani, dan rekan-rekannya Murli Manohar Joshi, Kalyan Singh, Uma Bharti, serta pemimpin agama Hindu Sadhvi Rithambara, Nritya Gopal Das, dan Vinay Katiyar.

Bulan lalu, Mahkamah Agung India telah menetapkan 30 September sebagai batas waktu untuk mengakhiri persidangan dan mengumumkan putusan.

Sebuah badan perwakilan untuk Muslim India menentang putusan tersebut.

Berbicara kepada Anadolu Agency, Zafryab Jilani, juru bicara Dewan Hukum Muslim Seluruh India – badan perwakilan untuk Muslim India – mengatakan: “Kami tidak puas dengan putusan yang bertentangan dengan bukti dan hukum. Kami akan mendekati Pengadilan Tinggi dalam kasus ini.”

Mohammad Iqbal Ansari, penggugat Masjid Babri lainnya saat menyambut keputusan mengatakan bahwa perselisihan harus diakhiri sekarang.

Dia berkata, “Kita harus maju sekarang.”

Masjid yang berusia 400 tahun dan tegak di kota Ayodhya di provinsi Uttar Pradesh dihancurkan pada 6 Desember 1992, oleh sekelompok besar aktivis yang tergabung dalam organisasi nasionalis Vishwa Hindu Parishad (VHP), yang berafiliasi dengan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS). Mereka mengklaim bahwa masjid tersebut berdiri di tempat kelahiran dewa Ram.

Mahkamah Agung, yang memberikan putusan kepemilikan pada November tahun lalu, bagaimanapun, membantah bahwa masjid itu dibangun di atas kuil yang dihancurkan sebelumnya.

Masjid Babri dibangun pada tahun 1528 oleh perwira militer Mughal Mir Baqi, atas perintah Kaisar Babur.

Masjid tersebut menjadi sasaran setelah rapat umum politik yang melibatkan sekitar 150.000 aktivis Hindu dan sukarelawan BJP, yang berkumpul di lokasi situs berubah menjadi kekerasan.

Penyelidikan atas insiden tersebut menemukan 68 orang yang bertanggung jawab, termasuk banyak pemimpin senior BJP dan VHP yang berkuasa, yang diduga menyampaikan pidato provokatif yang menghasut massa untuk menghancurkan struktur tersebut.

Saat ini, BJP berkuasa di tingkat nasional maupun di negara bagian Uttar Pradesh. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah