Berita Dunia Islam Terdepan

Azerbaijan mampu bebaskan Nagorno-Karabakh

1.083

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Azerbaijan memiliki kemampuan untuk membebaskan tanah yang diduduki dengan sendirinya, kata pejabat tinggi Turki Rabu (30/9/2020), di tengah Azerbaijan bertempur dalam ofensif oleh pasukan Armenia di Nagorno-Karabakh yang diduduki.

“Azerbaijan berjuang untuk melindungi tanahnya sendiri. Di manakah dunia pendudukan dan penjajah diperlakukan sama?” Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu berkata.

Bentrokan perbatasan meletus Minggu pagi (27/9) ketika pasukan Armenia menargetkan pemukiman sipil Azerbaijan dan posisi militer, yang menyebabkan banyak korban.

Dengan serangan ini, Armenia mengabaikan sistem dan hukum internasional, kata Cavusoglu, seraya menambahkan bahwa sikap ini patut mendapat tanggapan.

Turki terus mendukung Azerbaijan, tambahnya, sambil mengatakan: “Kami mengatakan bahwa jika Azerbaijan ingin menyelesaikan [masalah pendudukan Armenia] di lapangan, kami akan mendukung Azerbaijan.”

Menyusul pelanggaran dan serangan perbatasan Armenia di Karabakh Atas yang diduduki, juga dikenal sebagai Nagorno-Karabakh, parlemen Azerbaijan menyatakan keadaan perang di beberapa daerah.

Berita Terkait

Azerbaijan mengumumkan mobilisasi militer parsial pada hari Senin (28/9).

Konflik Nagorno-Karabakh

Hubungan antara kedua negara bekas Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Empat Dewan Keamanan PBB dan dua resolusi Majelis Umum PBB, serta banyak organisasi internasional, menuntut penarikan pasukan pendudukan.

OSCE Minsk Group – diketuai bersama oleh Perancis, Rusia, dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil. Gencatan senjata, bagaimanapun, disepakati pada tahun 1994.

Perancis, Rusia, dan NATO, antara lain, telah menyerukan penghentian segera bentrokan di wilayah pendudukan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah