Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi paksa pengusaha akhiri investasi mereka di Turki

636

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Pengusaha Saudi yang mengimpor barang dari Turki ke kerajaan baru-baru ini telah menandatangani janji kepada Kementerian Perdagangan Saudi untuk tidak mengimpor barang dari sana lagi, akun Twitter Mujtahidd mengungkapkan.

Para pengusaha Saudi dipanggil ke kementerian dan aktivitas komersial mereka diselidiki; mereka kemudian diminta untuk berhenti mengimpor barang dari Turki.

Dalam twit lain, pelapor mengklaim: “Mereka yang memiliki investasi besar di Turki dipaksa untuk memberi wewenang kepada orang ketiga untuk menjual investasi mereka dan membayar kembali uang itu ke kerajaan.”

Akun itu menambahkan: “Mereka dilarang meninggalkan negara dan mereka yang menolak akan dipenjara. ”

“Para investor beruntung yang berada di luar negeri kehilangan propertinya di dalam negeri. Beberapa dari mereka mencoba menjual properti mereka sebelum diambil alih dan menjualnya dengan harga rendah. ”

Laporan ini mengkonfirmasi informasi yang diterbitkan oleh surat kabar Turki Cumhuriyet yang mengatakan bahwa Saudi bertujuan untuk memutuskan semua hubungan ekonomi dengan Turki.

Selama beberapa tahun terakhir, hubungan antara Turki dan beberapa Negara Teluk seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab tegang karena perbedaan dalam tujuan dan inisiatif kebijakan luar negeri. Sementara Turki mendukung oposisi di Suriah dan pemerintah yang didukung PBB di Libya, misalnya, Arab Saudi dan sekutu regionalnya memiliki hubungan yang lebih hangat dengan rezim Suriah dan mendukung Marsekal Khalifa Haftar yang memberontak di negara Afrika Utara.

Masalah lain antara Ankara dan Riyadh masih pembunuhan jurnalis Saudi yang diasingkan Jamal Khashoggi pada Oktober 2018, yang terjadi di dalam konsulat Saudi di Istanbul. Sementara Arab Saudi telah membantah tanggung jawab resmi atas pembunuhan itu dan menyalahkan agen-agen nakal, Turki telah memberikan bukti yang, tegasnya, membuktikan bahwa itu diperintahkan oleh Putra Mahkota Mohammad Bin Salman. Bulan ini, Turki mengadili 20 tersangka, yaitu mereka yang merupakan bagian dari regu pembunuh Arab Saudi yang membunuh Khashoggi.

Contoh kecil dari persaingan ini terlihat ketika, misalnya, Pangeran Faisal Bin Bandar Bin Abdulaziz menolak untuk meminum kopi Turki yang ditawarkan kepadanya tahun lalu. Pangeran Abdullah Bin Sultan Al Saud kemudian menyerukan boikot terhadap Turki dan produksinya sampai “Ankara meninjau kebijakannya dengan Kerajaan.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah