Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi akan gelar KTT G20 secara virtual

46

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi, ketua G20, mengumumkan bahwa KTT akan diadakan pada tanggal 21-22 November.

Raja Saudi Salman Bin Abdulaziz akan memimpin pertemuan tersebut, kata kepresidenan G20 dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Saudi Press Agency.

“Kepresidenan G20 akan membangun keberhasilan KTT Pemimpin G20 virtual yang luar biasa yang diadakan pada bulan Maret, dan pada hasil lebih dari 100 kelompok kerja virtual dan pertemuan tingkat menteri,” kata pernyataan itu.

Ia menambahkan: “G20 memimpin perang melawan pandemi global ini [covid-19], mengambil tindakan cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya untuk melindungi kehidupan, mata pencaharian, dan yang paling rentan.”

Menurut SPA, G20 telah memberikan kontribusi lebih dari $ 21 miliar untuk mendukung produksi, distribusi dan akses ke diagnostik, terapeutik, dan vaksin.

Berita Terkait

Selain itu, grup tersebut telah menyuntikkan $ 11 triliun untuk melindungi ekonomi global, serta meluncurkan inisiatif penangguhan utang untuk negara-negara kurang berkembang yang memungkinkan negara-negara penerima untuk menangguhkan $ 14 miliar pembayaran utang yang jatuh tempo tahun ini dan menggunakan dana tersebut untuk membiayai mereka. sistem kesehatan dan program sosial.

Pernyataan itu juga mengatakan: “KTT Pemimpin G20 yang akan datang akan fokus pada melindungi kehidupan dan memulihkan pertumbuhan dengan mengatasi kerentanan yang ditemukan selama pandemi dan dengan meletakkan dasar untuk masa depan yang lebih baik.”

“KTT ini juga akan berfokus pada mendorong tindakan internasional untuk mewujudkan peluang abad ke-21 bagi semua dengan memberdayakan manusia dan melindungi planet kita, sambil memanfaatkan potensi inovasi untuk membentuk batas baru.”

Covid-19 menggagalkan harapan Riyadh menjadi tuan rumah pertemuan di kerajaan untuk meningkatkan kedudukan internasionalnya, kata Reuters.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia dan sekutu utama AS, mengambil alih kepresidenan G20 pada saat kritik global yang keras terhadap catatan hak asasi manusianya setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2018 dan perang Yaman.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah