Berita Dunia Islam Terdepan

Inggris selidiki serangan siber yang membocorkan operasi propaganda Suriah

211

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Pemerintah Inggris sedang menyelidiki peretasan yang dilakukan pada sistem komputer milik Kementerian Luar Negeri Inggris, yang mengakibatkan ratusan file yang mengekspos operasi propagandanya di Suriah dicuri.

Dalam pelanggaran keamanan besar-besaran yang dilaporkan oleh outlet berita Middle East Eye (MEE) yang berbasis di Inggris, peretas mencari file yang berfokus secara khusus pada operasi pemerintah di Suriah yang dilakukan melalui Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan (FCDO).

200-300 file tersebut mengungkapkan bahwa FCDO menjalankan operasi dengan mempekerjakan kontraktor sektor swasta yang mendirikan outlet media dan platform di seluruh Suriah selama konflik sembilan tahun yang sedang berlangsung.

Kontraktor Inggris tersebut kemudian merekrut dan memanfaatkan jaringan luas dari jurnalis sipil Suriah yang tidak mengetahui yang melaporkan perkembangan perang, banyak di antaranya dimulai dari awal revolusi Suriah pada tahun 2011, dan memberi mereka pelatihan dan peralatan untuk melaksanakan tugas mereka.

Berita Terkait

Tampaknya dikenal di kalangan pemerintah sebagai “komunikasi strategis”, program yang dikembangkan oleh kontraktor membantu mendirikan stasiun radio, surat kabar, buku komik, majalah dan buku dalam bahasa Arab dan Inggris, dan poster untuk melawan rezim Presiden Bashar Asad.

Tujuan dari seluruh operasi dilaporkan untuk mempromosikan nilai-nilai sekuler di antara penduduk Suriah untuk membangun oposisi yang moderat, dengan tujuan untuk mencapainya melalui “perubahan sikap dan perilaku”.

Terungkapnya peretasan sistem komputer pemerintah terjadi beberapa bulan setelah MEE mengungkapkan operasi propaganda yang dilakukan oleh pemerintah yang direkayasa untuk menyembunyikan keterlibatannya dalam program tersebut.

Meskipun asal-usul peretas belum diidentifikasi, banyak di FCDO yang dilaporkan percaya bahwa efisiensi serangan siber menunjuk pada aktor negara seperti Rusia yang bertanggung jawab, terutama dengan pemerintah Rusia yang mendukung dan secara militer mendukung rezim Asad selama konflik.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah