Berita Dunia Islam Terdepan

Kurusetra sengit Armenia-Azerbaijan tanggalkan sekurangnya 21 nyawa, cederai ratusan

977

Support Us

BAKU (Arrahmah.com) – Pertempuran sengit di hari kedua antara pasukan Armenia dan Azerbaijan pada Senin (28/9/2020) di atas wilayah Nagorno-Karabakh, dengan pihak-pihak yang menuduh satu sama lain menggunakan artileri berat di tengah, dilaporkan setidaknya menyebabkan 21 kematian dan ratusan orang terluka.

Bentrokan antara Armenia dan Azerbaijan, yang terberat sejak 2016, telah menghidupkan kembali kekhawatiran atas instabilitas di kawasan Kaukasus Selatan, koridor pipa yang membawa minyak dan gas ke pasar dunia.

Kedua bekas republik Soviet itu bentrok secara berkala dalam konflik selama puluhan tahun di Nagorno-Karabakh, wilayah yang memisahkan diri di dalam Azerbaijan tetapi dijalankan oleh etnis Armenia.

Presiden Azerbaijan mengumumkan mobilisasi militer parsial, dan menteri luar negerinya mengatakan enam warga sipil Azeri tewas dan 19 lainnya cedera sejak pertempuran dimulai. Kantor berita Interfax mengutip perwakilan kementerian pertahanan Armenia yang mengatakan 200 orang Armenia terluka.

Sementara, Nagorno-Karabakh melaporkan bahwa 15 lebih tentaranya telah tewas. Dikatakan pada hari Minggu (27/9) 16 prajuritnya telah tewas dan lebih dari 100 luka-luka setelah Azerbaijan melancarkan serangan udara dan artileri.

Nagorno-Karabakh juga mengatakan telah memulihkan beberapa wilayah yang telah kehilangan kendali pada hari Minggu (27/9), dan mengatakan Azerbaijan telah menggunakan artileri berat untuk menyerang daerah-daerah tersebut.

Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan pasukan Armenia menembaki kota Terter.

Berita Terkait

Sebagaimana AS, Cina dan Rusia mendesak kedua belah pihak untuk menahan diri.

Bentrokan tersebut telah memicu kesibukan diplomasi untuk meredakan kembali ketegangan antara mayoritas Kristen Armenia dan sebagian besar Muslim Azerbaijan. Rusia menyerukan gencatan senjata segera dan kekuatan regional lainnya, Turki, mengatakan akan mendukung Azerbaijan, sekutu lamanya.

Duta Besar Armenia untuk Rusia mengatakan pada hari Senin (28/9) bahwa Turki telah mengirim sekitar 4.000 pejuang dari Suriah utara ke Azerbaijan, kantor berita Interfax melaporkan, tuduhan yang dibantah oleh Baku.

Di bawah hukum internasional, Nagorno-Karabakh diakui sebagai bagian dari Azerbaijan. Tetapi etnis Armenia yang merupakan mayoritas penduduk menolak pemerintahan Azeri.

Mereka menjalankan urusan administrasi mereka sendiri, dengan dukungan dari Armenia, sejak Nagorno-Karabakh memisahkan diri dari Azerbaijan dalam konflik yang meletus ketika Uni Soviet runtuh pada tahun 1991.

Meskipun gencatan senjata disepakati pada tahun 1994, setelah ribuan orang terbunuh dan lebih banyak lagi terlantar, Azerbaijan dan Armenia sering saling menuduh melakukan serangan di sekitar Nagorno-Karabakh dan di sepanjang perbatasan Azeri-Armenia yang terpisah.

Jalur pipa yang mengirimkan minyak dan gas alam Kaspia dari Azerbaijan ke dunia melewati dekat Nagorno-Karabakh.

Sedikitnya 200 orang tewas dalam gejolak konflik antara Armenia dan Azerbaijan pada April 2016. Sedikitnya 16 orang tewas dalam bentrokan Juli. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah